Masuk Daftar
My Getplus

Preambul Piala Dunia Pertama Amburadul

Pembangunan stadion utamanya molor. Partai perdana Piala Dunia pertama diungsikan.

Oleh: Randy Wirayudha | 18 Jun 2018
Upacara Pembukaan Piala Dunia pertama di Estadio Centenario, Montevideo, Uruguay, 15 Juli 1930/Foto: fifa.com

PIALA Dunia 2018 di Rusia resmi buka tirai, Kamis, 14 Juni 2017. Negeri Beruang Merah sukses menggelar upacara pembukaan yang mewah dan meriah. Musisi tenar Robbie Williams dan penyanyi sopran Rusia Aida Garifullina turut menggoyang seisi Stadion Luzhniki, Moskva.

“Kami sangat bahagia bisa menggelar Piala Dunia di negara kami. Sepakbola sangat dicintai di sini. Rusia adalah negara terbuka, ramah, dan bersahabat,” cetus Presiden Rusia Vladimir Putin dalam pidatonya ketika membuka Piala Dunia, dilansir BBC, Kamis (14/6/2018).

Pembukaan Piala Dunia ini jelas jauh berbeda jika dibandingkan pembukaan Piala Dunia perdana, 88 tahun lampau. Piala Dunia Uruguay 1930 preambulnya amburadul. Selain baru kali pertama dihelat, turnamen itu gelar karpet di negeri Amerika Latin yang kondisi ekonomi, infrastruktur, dan sumber daya manusianya tak secanggih Eropa.

Advertising
Advertising

Maka ketika si pencipta Piala Dunia, Jules Rimet, memutuskan gelaran pertamanya di Uruguay (sebagai peraih emas sepakbola Olimpiade Amsterdam 1928), banyak negara Eropa yang menolak memenuhi undangan partisipasi. Kala itu keikutsertaan di Piala Dunia masih sistem undangan.

Situs FIFA 14 Juni 2014 menyebutkan, semua anggota FIFA saat itu diundang dan diberi tenggat waktu hingga 28 Februari 1930 untuk memberi kepastian. Tapi karena digelarnya di Amerika Latin, yang lebih banyak menyanggupi adalah para tetangga Uruguay di Benua Amerika.

Selain politis, faktor lain yang membuat tim-tim Eropa kurang berminat adalah soal jarak. Soal ini, pemerintah Uruguay padahal sudah memberi jaminan bahwa transportasi (laut) ditanggung tuan rumah. Tetap saja, hanya empat partisipan Eropa yang datang: Belgia, Rumania, Yugoslavia, dan Prancis. Itupun setelah Presiden FIFA Jules Rimet turun tangan melobi.

Sisa delapan kontestan semua dari Benua Amerika: Amerika Serikat, Argentina, Cile, Meksiko, Brasil, Bolivia, Peru, dan Paraguay. Ke-13 negara, termasuk Uruguay, jadi perintis peserta Piala Dunia dan ini jadi rekor partisipan terbanyak Benua Amerika hingga sekarang.

Laga Pembuka Diungsikan

Terlepas dari situasi depresi ekonomi yang dialami negara-negara Benua Amerika, Uruguay juga terpengaruh bencana banjir dalam persiapannya. Akibat paling telak, pembangunan Estadio Centenario, stadion ikonik karya arsitek Juan Antonio Scasso yang dibangun khusus untuk Piala Dunia 1930 sekaligus perayaan 100 tahun kemerdekaan Uruguay dan menguras dana satu juta dolar Amerika, molor dari  tenggat waktu penyelesaian.

Pengamat sepakbola cum wartawan senior Fernando Fiore dalam The World Cup: The Ultimate Guide to the Greatest Sports Spectacle in the World menyebutkan, pemancangan tiang pertamanya saja baru dilakukan enam bulan jelang jadwal pertandingan pertama, 13 Juli 1930.

Fiore mengerti betul perjuangan para pekerjanya, mesti berkejaran dengan waktu dan melawan banjir. “Paman saya berkisah bahwa dia dan para rekannya berbekal jas hujan, menyelesaikan beton tribun dengan obor las dan kipas besar agar cepat kering. Hujan turun tanpa henti dan tekanan kepada para pekerjanya sangat intens dan meningkat setiap harinya,” tutur Fiore.

Seiring kian dekatnya Hari-H, reputasi Uruguay dipertaruhkan hingga akhirnya pasrah, Centenario gagal rampung tepat waktu. Jadwal dari FIFA tak berubah. Laga pertama tetap digulirkan 13 Juli dengan dua pertandingan sekaligus di waktu bersamaan, Prancis vs Meksiko di Grup 1 dan Amerika Serikat vs Belgia di Grup 4.

Pihak penyelenggara akhirnya mencari venue pengganti untuk mengungsikan laga perdana itu. Panitia memilih dua venue yang juga berlokasi di Montevideo: Estadio Pocitos milik Klub Penarol untuk laga Prancis vs Meksiko (dimenangi Prancis 4-1) dan Estadio Gran Parque Central untuk laga AS vs Belgia (dimenangi AS 3-0).

Sementara, Estadio Centenario baru rampung lima hari pascalaga pertama Piala Dunia (18 Juli 1930). Di saat itulah upacara resmi pembukaan Piala Dunia pertama dihelat. Diawali defile negara-negara peserta yang disambut 85 ribu penonton, upacara pembukaan lantas diakhiri dengan pertandingan pertama tuan rumah kontra Peru. “Estadio Centenario diresmikan 18 Juli dengan pertandingan (Piala Dunia) yang dimenangkan Uruguay, 1-0 atas Peru lewat gol Hector Castro,” ungkap Ejikeme Ikwunze dalam World Cup (1930-2014): A Statistical Summary.

Baca juga: 

Yang Diceraikan Jelang Hajatan
Pemain Tunadaksa Penentu Juara Piala Dunia
Gempa Gagal Halangi Chile Jadi Tuan Rumah Piala Dunia
Battle of Belfast dan Kegagalan Italia Lolos ke Piala Dunia

TAG

Piala-Dunia Sepakbola Uruguay

ARTIKEL TERKAIT

Tendangan dari Sakartvelo Singa Mesopotamia yang Menyala Naga Wuhan di Bawah Mistar Persebaya Asam Garam Jacksen F. Tiago di Indonesia (Bagian II - Habis) Asam Garam Jacksen F. Tiago di Indonesia (Bagian I) Memori Historis Barcelona di Wembley Di Balik Rekor Eropa Real Madrid Johny Pardede dari Sepakbola hingga Agama Jatuh Bangun Como 1907 Comeback ke Serie A Bata Selain Pabrik Sepatu