Masuk Daftar
My Getplus

Pejuang Tanah Karo Hendak Bebaskan Bung Karno

Presiden Sukarno, Agus Salim, dan Sutan Sjahrir ditawan di Berastagi. Pasukan TNI setempat menyiapkan operasi pembebasan para pemimpin Republik itu.

Oleh: Martin Sitompul | 19 Apr 2024
Presiden Sukarno diantara Sutan Sjahrir dan Haji Agus Salim dalam tawanan Belanda di Berastagi, Tanah Karo, hendak dipindahkan ke Parapat, kota kecil di tepian Danau Toba, pada 1 Januari 1949. Sumber: Nederlands Instituut voor Militaire Historie (NIMH).

Berastagi merupakan kota kecil berhawa sejuk di dataran tinggi Tanah Karo, Sumatra Utara. Orang-orang Belanda dulu banyak membangun vila atau pesanggrahan di sana sebagai tempat berlibur. Biasanya pejabat pemerintah kolonial atau tuan perkebunan di Medan memboyong serta keluarga mereka ke Berastagi untuk berakhir pekan.

Pada akhir tahun 1948, Presiden Sukarno juga pernah tinggal beberapa hari di Berastagi. Tapi, kunjungan Bung Karno ke Berastagi bukan untuk bervakansi sebagaimana penggede Belanda tempo dulu. Sukarno bersama Haji Agus Salim dan Sutan Sjarir dipindahkan dari Yogyakarta ke Berastagi sebagai tawanan setelah Belanda melancarkan agresi militernya yang kedua.

Hari-hari penawanan di Desa Lau Gumba, Berastagi mengingatkan Sukarno pada waktu diasingkan pemerintah kolonial ke Bengkulu 10 tahun sebelumnya (1938—1942). Bedanya, Belanda tidak lagi menggunakan istilah teripang melainkan “penjagaan untuk keselamatan”. Bagi Sukarno sama saja. Hidupnya serasa dipenjara meski menempati rumah pesanggrahan yang bagus di Berastagi.

Advertising
Advertising

“Kami berada di dalam lingkungan kawat berduri dua lapis dan antara rumah kami dengan kawat berduri, enam orang pakai senapan mundar-mandir secara bersambung” kenang Sukarno dalam otobiografinya Bung Karno: Penyambung Lidah Rakyat Indonesia yang ditulis Cindy Adams.

Baca juga:  Rencana Menghabisi Sukarno di Berastagi

Kendati Belanda coba menutup-nutupi, kabar penawanan Sukarno dan pemimpin Republik lainnya tersiar juga ke mana-mana. Penjaga pesanggrahan yang bersimpati diduga kuat membocorkan keberadaan Bung Karno sampai kepada pejuang-pejuang Republik di Tanah Karo. Tak pelak, berita tentang ditawannya Bung Karno, Sjahrir, dan Agus Salim mengarahkan pasukan TNI setempat untuk melancarkan operasi perbaikan.  

Letkol Djamin Gintings, komandan Resimen IV Divisi X TNI, mengetahui penawanan Bung Karno cs. dari pasukannya. Seperti dituturkan dalam catatan hariannya, Gintings mendapat laporan bahwa Presiden Sukarno, Sutan Sjahrir, dan Agus Salim sejak 22 Desember 1948 dalam tahanan tentara Belanda di Berastagi. Saat itu, pasukan Kompi Sabotase dari Batalion XV Resimen IV baru pulang dari Berastagi menuju markas Resimen IV di Macan Kumbang, Aceh Tenggara.

“Pasukan Sabotase inilah yang pernah melaporkan bahwa Presiden Sukarno berada di Berastagi ditawan ,” ungkap Ginting dalam catatan hariannya yang diterbitkan berjudul Bukit Kadir.

Baca juga:  Pejuang Parapat Ingin Culik Bung Karno Secara Terhormat

Gintings kemudian memerintahkan pasukan intelijen dan Kompi Sabotase Batalyon XV Resimen IV di sekitar Berastagi untuk membebaskan Bung Karno dari tawanan Belanda. Menurut Gintings, bilamana Bung Karno dapat diloloskan, tentu akan menambah daya gedor perjuangan Indonesia, baik TNI yang memulai maupun para diplomat dalam perundingan. Untuk itulah Gintings menekankan arti penting operasi transmisi ini. Bila perlu pasukannya menyabung nyawa menghadapi tentara Belanda. Setidak-tidaknya, Gintings berharap kekuatannya dapat memetakan kamar tempat terpencil Bung Karno cs. untuk persiapan operasi lanjutan.

Namun, Belanda bukannya tidak menyadari ancaman dari pejuang-pejuang Republik di Tanah Karo. Baik TNI maupun laskar di daerah ini dikenal militan dan berani mati. Apalagi presiden Republik Indonesia sedang berada di tawanan Belanda. Lebih lama lagi menawannya di Berastagi tentu tentara Belanda akan menghadapi perlawanan sengit dari TNI maupun laskar.  

Pada tanggal 3 Januari 1949, pasukan Kompi Sabotase TNI dari Batalyon XV Resimen IV tiba di sekitar Gundaling dan Lau Gumba. Mereka rupanya kalah cepat dari tentara Belanda yang sudah lebih dulu memboyong Bung Karno. Informasi dari pihak intelijen Resimen IV mengatakan Bung Karno, Sjahrir, dan Agus Salim telah dipindahkan dari Berastagi pada 1 Januari 1949.   Menurut keterangan penduduk, rombongan Bung Karno dibawa dengan auto pick-up dan dikawal rapi menuju Parapat. Operasi pembebasan yang sudah disiapkan terpaksa dibatalkan.

“Memang jelas pada waktu itu, jikalau Presiden RI berada di luar (dibebaskan dari tawanan- red ), maka semangat rakyat yang sudah tinggi itu semakin bertambah lagi,” kata Gintings.

Baca juga:  Djamin Gintings, Pahlawan Nasional dari Tanah Karo

Dalam otobiografinya, Sukarno juga mengatakan masa penawanannya di Berastagi tidak berlangsung lama karena Belanda merasa tempat itu tak lagi aman. Di Parapat, Bung Karno ditahan lebih lama, kurang lebih sebulan. TNI setempat pun turut berupaya memerdekakan Sukarno dari rumah penawanannya. Sementara itu, Letnan Rata Parangin-angin, komandan Kompi Sabotase Batalyon XV Resimen IV, gugur di salah satu pertempuran dekat Tiganderket, Tanah Karo pada tanggal 19 Januari 1949. 

TAG

djamin gintings tanah karo sukarno perang kemerdekaan

ARTIKEL TERKAIT

Dolok Martimbang, Pesawat Kepresidenan Indonesia Pertama Lima Tokoh Bangsa Bibliofil Nasib Pelukis Kesayangan Sukarno Setelah 1965 Problematika Hak Veto PBB dan Kritik Bung Karno Guyonan ala Bung Karno dan Menteri Achmadi Rencana Menghabisi Sukarno di Berastagi Supersemar Supersamar Yang Tersisa dari Saksi Bisu Romusha di Bayah Kemaritiman Era Sukarno Obrolan Tak Nyambung Sukarno dengan Eisenhower