Masuk Daftar
My Getplus

Menebar Damai Lewat Reggae

Pesan cinta dan damai disebarkan dari negara dunia ketiga, Jamaika, melalui musik reggae.

Oleh: Aryono | 21 Mar 2017
Bob Marley konser di Zurich, Swiss, pada 1980. (Wikimedia Commons).

Untuk menepis anggapan miring tentang musik reggae, Muhammad Egar atau lebih dikenal dengan nama Ras Muhamad menulis sebuah buku berjudul Negeri Pelangi, yang diluncurkan bersama single album berjudul sama awal tahun 2014. Buku ini, buah dari perjalanannya ke Ethiopia, mengupas bukan hanya reggae tapi juga sejarah, semangat perlawanan, hingga Bob Marley, tokoh idolanya.

Bob Marley dilahirkan di St. Ann Parish, Jamaika, pada 6 Februari 1945. Bakat bermusik dan menyanyinya berkembang di salah satu kota termiskin di Jamaika, Trench Town. Pada 1963, bersama Neville O’Rilley Livingstone dan Peter McIntosh, dia mendirikan grup band Wailing Wailers. Dari kota terkumuh di Jamaika, genre musik roots reggae yang Bob usung mendunia.

Ditemui di sela kesibukan menyiapkan album keempatnya di sebuah studio musik di bilangan Tebet, Jakarta Selatan, Ras Muhammad berbagi cerita tentang tokoh idolanya.

Advertising
Advertising

Kapan mulai mengenal sosok Bob Marley?

Saya mengenal musik reggae pada 1993 namun baru tiga tahun kemudian menyukai genre root reggae yang disebarluaskan Bob Marley. Gara-garanya, saat saya sekolah setingkat SMP di New York, ada mata pelajaran yang menghubungkan musik dengan dampak sosial. Lagu-lagu Beatles dan Bob Marley menjadi bahan kajian. Salah satu lagu Bob yang dikupas adalah “Redemption Song”.

Baca juga: Hitam-Putih Rambut Gimbal

Mengapa memilih Bob Marley?

Saya suka perjuangannya, terutama pembelaannya terhadap bangsa Afrika, dengan cara yang manis melalui musik reggae. Pendapat radikal Bob tentang rakyat Ethiopia diungkap dalam lagu “Zion Train”: two thousand years of history, could not wiped away so easily.

Jadi, Bob memandang sejarah identitas bangsa Afrika berusaha dihapuskan bersamaan datangnya kolonialisme bangsa kulit putih. Namun itu tak mudah. Salah satu yang bertahan dari gempuran kolonialisme adalah Ethiopia, sebagai satu kerajaan independen.

Baca juga: Van Halen, Van Banten

Ras Muhamad. (Micha Rainer Pali/Historia.id).

Baca juga: Sukarno dan Jah Rastafari

Alasan lainnya?

Bob Marley pernah mengatakan, “don’t forget your history, know your destiny”. Kurang lebih berarti jangan lupakan sejarah, pahami takdirmu. Itu ada dalam lagu “Rat Race”. Dalam konteks kebangsaan, ini dapat dimaknai bahwa dengan mengetahui asal dan sejarah kita, maka kita bisa menentukan bagaimana akan melangkah ke depan.

Kemudian dalam lagu “Zimbabwe”, ada lirik manis, every man gotta right to decide his own destiny. Setiap orang memiliki hak untuk mengontrol nasibnya. Seperti dirinya, Bob terlahir dari kalangan termiskin namun dia berjuang memperbaiki nasib hingga kita kenal sampai sekarang.

Baca juga: Derap Musik Rap

Adakah semangat Bob Marley dalam karya Anda?

Dalam bermusik, setidaknya saya mencoba menyuarakan suara-suara yang selama ini terpendam. Suara minoritas di negeri ini.

Menurut Anda, adakah sisi kelemahan dari Bob?

Plus-minus pasti ada, sebab dia juga manusia. Kalo minusnya ya dia lemah di depan perempuan. Istrinya satu, Rita Marley, melahirkan lima anak. Lalu dia punya delapan anak dari enam perempuan berbeda. Kabarnya, sampai sekarang, mereka akur satu sama lain.

Namun, setidaknya dia tidak munafik dengan perempuan. Minus yang lain, dia keras kepala. Misalnya, dia menolak disebut punya kanker dan mengoperasi jempol kakinya di mana kanker itu bermula. Pada akhirnya, dia meninggal (11 Mei 1981) karena penyakit tersebut.

Baca juga: Leo Fender Revolusioner Dunia Musik

TAG

musik bob marley

ARTIKEL TERKAIT

Miss Riboet Memadukan Seni dan Olahraga Gordon Tobing dan Gitarnya Parikan, Puisi Jawa dengan Berbagai Makna Duel God Bless vs Soneta Group Sebelum Hari Moekti Gabung HTI Bob Tutupoly Tutup Usia Razia Rambut The Beatles dan Sasak Musik Orkestra, Dari Penguasa Hingga Hamba Sahaya Asal-Usul Lagu "Halo-Halo Bandung" Asal-Usul Pengamen