Masuk Daftar
My Getplus

Sukarno dan Jah Rastafari

Sukarno menjalin persahabatan dengan Haile Selassie. Tokoh kharismatik gerakan Rastafari.

Oleh: Andri Setiawan | 09 Okt 2021
Sukarno dan Haile Selassie pertama kali bertemu di Beograd pada 1961. (Majalah LIFE, 15 September 1961).

Kedekatan Presiden Sukarno dengan para pemimpin dunia tak diragukan lagi. Bukan hanya dengan para pemimpin negara-negara Asia, Bung Besar juga menjalin persahabatan dengan para pemimpin benua hitam. Dari Presiden Aljazair Ben Bella hingga bapak bangsa Ghana, Kwame Nkrumah. Tak ketinggalan, salah satu pemimpin Afrika kharismatik, Haile Selassie.

Haile Selassie merupakan kaisar Ethiopia periode 1930 hingga 1974. Tak hanya sebagai pemimpin Ethiopia, Haile Selassie bahkan dianggap sebagai “Yesus”-nya gerakan Rastafari atau biasa disebut “Jah”. Istilah Rastafari sendiri diambil dari nama Haile sebelum berkuasa, yakni Ras Tafari Makonnen. “Ras” merupakan gelar pangeran.

Gerakan Rastafari memiliki banyak pengikut sejak pertama kali berkembang pada 1930-an. Gerakan yang lekat dengan musisi Bob Marley ini bahkan berkembang pesat di Jamaika dan wilayah Karibia lainnya. Nama besar Haile ini tentu tak luput dari perhatian Sukarno.

Advertising
Advertising

Baca juga: Orang Afrika: Mengapa Sukarno Disingkirkan?

Sukarno dan Haile Selassie pertama kali bertemu dalam Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Gerakan Non Blok di Beograd, Yugoslavia pada 1961. Bambang S. Widjanarko, ajudan yang mendampingi Sukarno, mengisahkan betapa kedua tokoh ini saling menghormati.

Kala itu, Bambang baru selesai berbicara dengan Presiden Joseph Broz Tito. Haile Selassie kemudian menanyakan sesuatu kepada Bambang. Bambang menjawab, “Yes Excellency.” Mendengar itu Sukarno langsung menegur Bambang, “No Bambang! You have to say ‘Your Majesty’.”

“Segera saya sadar telah membuat kesalahan, maka saya mohon maaf dan memperbaiki dalam pembicaraan selanjutnya,” tulis Bambang dalam Sewindu Dekat Bung Karno.

Baca juga: Menebar Damai Lewat Reggae

Jauh sebelum itu, hubungan Haile Selassie dengan Indonesia sesungguhnya telah terjalin. Pada 1955, Haile Selassie mengutus dua wakilnya untuk mengikuti Konferensi Asia Afrika (KAA). Sementara pada 1958, Sukarno menganugerahi Haile Selassie dengan “Star of the Republic of Indonesia, 1st Class”.

Hubungan diplomatik itu kemudian berlanjut dengan didirikannya Kedutaan Besar Republik Indonesia di Ethiopia. Menurut Sigit Aris Prasetyo dalam Dunia dalam Genggaman Bung Karno, Haile Selassie bahkan menyempatkan hadir dalam peresmian gedung Kedubes RI pada 1968.

Foto yang sebelumnya dipakai sebagai cover merupakan karya seniman Agan Harahap serial kolase digital "Membidik Sejarah" yang disertakan dalam Jakarta Biennale 2013. (Dok. Agan Harahap).

Pada Januari 1965, ketika Indonesia memutuskan keluar dari Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), Haile Selassie mengirim telegram kepada Sukarno. Ia menyatakan kesedihannya atas keputusan Sukarno. Seperti dikutip dari Daily Report, Foreign Radio Broadcasts Edisi 9-10, Haile Selassie menerima delegasi Ali Sastroamidjojo pada 13 Januari 1965. Ali menjelaskan mengapa Indonesia keluar dari PBB. Haile Selassie tetap menyesalkan keputusan itu. Namun, dengan senang hati menerima undangan ke Indonesia.

Baca juga: Tekad Sukarno di Konferensi Asia-Afrika

Pada pertengahan 1965, Sukarno mengutus Soebandrio menjalankan misi Safari Berdikari. Misi ini bertujuan untuk menggalang dukungan dari negara-negara Timur Tengah dan Afrika dalam rangka penyelenggaraan Conference of The New Emerging Force (Conefo). Rombongan Safari Berdikari mengunjungi 14 negara di Timur Tengah dan Afrika sejak 14 Juni hingga 26 Juli 1965.

“Kami mengunjungi Iran, Irak, Libanon, Siria, Republik Persatuan Arab, Ethiopia, Somalia, Sudan, Kongo (Brazzaville), Ghana, Mali, Guinea, Maroko, dan Aljazair,” tulis Ganis Harsono dalam Cakrawala Politik Era Sukarno.

Gagasan Conefo disambut hangat oleh semua negara kecuali Sudan. Perdana Menteri Muhammad Ahmad Mahgoub kurang setuju terhadap Conefo. Menurutnya, sudah terlalu banyak konferensi internasional yang diselenggarakan namun hasilnya tidak konkret. Sementara itu, Haile Selassie adalah salah satu pemimpin Afrika yang mendukung ide Conefo.

Baca juga: Kisah Moses Kotane, Utusan Afrika Selatan di KAA 1955

“Kami selalu mengagumi dan bersimpati kepada politik yang dijalankan atau dianut oleh Presiden Sukarno, dan mudah-mudahan beliau terus merupakan pelopor dari perjuangan antiimperialisme untuk kepentingan kita semua,” kata Haile Selassie seperti dikisahkan Ganis Harsono.

Haile Selassie baru mengunjungi Indonesia pada 1968. Sayangnya, ia tak berjumpa dengan Sukarno karena Bung Besar telah lengser dari kekuasaan. Haile Selassie disambut oleh Presiden Soeharto di Bandara Kemayoran pada 7 Mei 1968. Ia membawa hadiah dua ekor kuda sebagai tanda persahabatan antara Ethiopia dan Indonesia.

 

*Artikel ini diperbaharui pada 12 Oktober 2021. Foto cover yang dipakai sebelumnya, repro dari buku Dunia dalam Genggaman Bung Karno (Sigit Aris Prasetyo, 2017), merupakan karya seniman Agan Harahap serial kolase digital "Membidik Sejarah" yang disertakan dalam Jakarta Biennale 2013.

TAG

sukarno rastafari

ARTIKEL TERKAIT

Kisah Padi Pak Jagus Menjelang Proklamasi Tiba Repotnya Menyusun Pidato Sukarno Sukarno dan Baduy Menara Sukarno di Pakistan Perisai Presiden Bernama Tjakrabirawa Lakon Bung Karno di Panggung Tonil Sukarno Mengunjungi Bali Detik-detik Terakhir Sukarno Ketika Sukarno Mengecam Agresi Belanda