Masuk Daftar
My Getplus

Makanan Orang Romawi Kuno

Mengintip kuliner zaman Romawi Kuno. Di antaranya masih tersisa dalam stoples-stoples terakota di kedai makanan di kota Pompeii.

Oleh: Risa Herdahita Putri | 24 Mar 2021
Lukisan dinding di Pompeii dengan suasana perjamuan. (Wikipedia).

Beberapa situs peninggalan bangsa Romawi Kuno bercerita banyak tentang kuliner masyarakatnya. Misalnya, Pompeii dan Herculaneum. Kedua kota kuno di Italia itu ditemukan dalam kondisi terkubur materi vulkanik dari letusan Gunung Vesuvius pada 79 M.

“Pengetahuan kita tentang apa yang dimakan orang Romawi terkumpul dari teks, lukisan dinding dan mosaik, serta sisa-sisa makanan mereka yang terawetkan di situs-situs peninggalannya,” tulis Mark Cartwright di Ancient.eu.

Menandakan Kelas Sosial

Makanan bangsa Romawi Kuno berkisar pada empat makanan pokok: sereal, sayuran, minyak zaitun, dan anggur. Makanan laut, keju, telur, daging, dan berbagai jenis buah juga tersedia bagi yang mampu.

Advertising
Advertising

Orang Romawi Kuno pun mahir dalam memproses dan mengawetkan makanan menggunakan teknik pengacaran, yakni pengasinan dengan garam atau pengasaman dengan cuka, dan penyimpanan dalam madu. Membumbui makanan dengan saus, herba, dan rempah-rempah eksotis adalah elemen penting lain dalam persiapan makanan orang Romawi. 

Baca juga: Cara Kuno Mengawetkan Makanan

Pada masa Romawi Kuno, penjual pinggir jalan sudah banyak dijumpai. Mereka menjual roti dan pasta dari biji-bijian kepada masyarakat kelas bawah yang tak mampu membangun dapur di rumahnya.

“Gandum adalah andalan orang miskin,” tulis Linda Civitello, sejarawan kuliner, dalam Cuisine and Culture, a History of Food and People. 

Gandum biasanya disiapkan dengan dua cara, yaitu dihaluskan dan direbus menjadi bubur atau digiling dan dipanggang menjadi roti.

Penjual roti dari lukisan dinding di Pompeii. (Wikipedia).

Menurut Randy Schwartz, sejarawan kuliner, dalam “All Roads Led to Rome: Roman Food Production in North Africa” yang termuat dalam Repast Volume XX, Number 4 Fall 2004, sebagian besar masyarakat kelas bawah Romawi makan gandum atau barley setiap hari dalam bentuk bubur atau roti pipih panggang. Untuk protein tambahan, mereka mungkin memiliki keju, ikan, atau daging, tetapi seringnya bubur kacang fava atau lentil.

Baca juga: Membuat Roti, Kemampuan Dasar dalam Sejarah Manusia

Mereka yang lebih mampu akan membeli sereal di toko roti, lalu membuatnya menjadi roti beragi yang ideal untuk dicelupkan ke minyak zaitun, susu, anggur, atau saus dari suatu hidangan yang mereka masak.

Bangsa Romawi sudah memiliki teknologi untuk menghasilkan tepung dalam skala besar sehingga bisa memproduksi beragam jenis roti. “Ini membutuhkan lebih dari sekadar tenaga manusia. Keledai diikat ke batu penggiling yang berjalan mengelilinginya untuk memisahkan gandum dari sekam,” tulis Civitello.

Sementara makanan masyarakat kelas atas bangsa Romawi lebih beragam. Civitello menyebutkan, orang-orang kaya Romawi biasanya sarapan keju, buah zaitun, dan roti. Mereka juga mengkonsumsi daging babi, anggur yang dimaniskan dengan madu, makanan dengan saus seperti garum dan rempah-rempah impor mahal yang disiapkan oleh pelayan. 

“Mereka juga minum anggur saat makan, kebiasaan yang masih dilakukan di Italia hingga saat ini,” tulis Civitello.

Baca juga: Tak ada Roti Bir pun Jadi

Civitello menjelaskan, garum adalah kecap ikan fermentasi. Ini merupakan kombinasi unik antara garam, laut, dan matahari. Asalnya dari Yunani dan mungkin merupakan asal-usul secara tidak langsung dari saus worcestershire atau kecap Inggris. 

“Teorinya adalah bahwa orang Romawi mengekspor garum ke India pada zaman kuno dan kemudian Inggris membawanya dari India ke Inggris 2.000 tahun kemudian,” tulis Civitello. 

Makanan Bernutrisi

Sementara itu, semua kalangan di Herculaneum, kota kuno di Italia, mengkonsumsi makanan yang beragam. Sebagaimana terungkap dalam penelitian Mark Robinson dan Erica Rowan berjudul “From the Waters to the Plate to the Latrine: Fish and Seafood from the Cardo V Sewer, Herculaneum” yang dipublikasikan di Journal of Maritime Archaeology (2018).

Mereka menyebut bahwa masyarakat Herculaneum sejak dulu telah mengkonsumsi macam-macam makanan sehat. Yang paling sering adalah buah ara, telur, zaitun, anggur, dan kerang. Hal itu diketahui dari sampah dapur yang dibuang ke jamban. Kendati bukan kebiasaan yang sehat, tetapi sampah-sampah kuno itu kini berguna sebagai sumber informasi. 

Baca juga: Melihat Kehidupan Orang Romawi Lewat Lubang Jamban

Saluran jamban itu, di mana ditemukan sisa-sisa makanan sehat, terhubung dengan tempat tinggal dan toko dari masyarakat kelas bawah. Artinya, mungkin semua kalangan di Herculaneum mengkonsumsi beragam jenis makanan.

“Kami selalu berpikir bahwa kalangan non-elite di dunia kuno tidak makan makanan yang sangat beragam atau menarik,” kata Rowan kepada Nature.

Mereka juga membumbui makanan mereka dengan dill, mint, ketumbar, dan biji mustard. “Itu sangat sehat, dan mereka bisa mendapatkan semua nutrisi penting,” kata Rowan.

Rowan menyimpulkan, banyaknya sisa-sisa dapur di dalam jamban menandakan orang-orang Romawi di Teluk Napoli ini lebih banyak memasak di rumah daripada yang dia perkirakan sebelumnya. Terutama dari jumlah tulang ikan yang ditemukan. Dia menilai perdagangan ikan di kawasan itu mungkin jauh lebih besar dari dugaan para ahli.

Baca juga: Mengintip Isi Dapur Firaun

Kedai makanan cepat saji yang baru diekskavasi, salah satu dari 80 lebih kedai makanan cepat saji yang ditemukan di Pompeii. (ancient-origins.net).​

Sup Berisi Beragam Hewan

Sisa-sisa makanan dan minuman juga ditemukan di bekas kota Pompeii, Italia. Seperti dilaporkan Smithsonian Magazine, pada 2019 arkeolog menemukan sisa-sisa dari kedai makanan cepat saji di Taman Arkeologi, Situs Regio V, di persimpangan Silver Wedding Street dan Alley of Balconies.

Kendati telah berusia lebih dari 2.000 tahun, sisa-sisa makanan di kedai cepat saji atau thermopolium itu terawetkan dengan baik. Bahkan, sebuah bar masih menampakkan lukisan dinding yang utuh. Di antaranya lukisan bebek mallard dan ayam jago yang mungkin termasuk dalam menu makanan. Pasalnya, sepotong tulang bebek ditemukan di kedai itu.

Para ahli masih menganalisis sisa-sisa makanan dan minuman yang ditemukan dalam stoples terakota yang ditanam di meja bar kedai. Namun, Chiara Corbino, ahli arkeozoologi yang ikut dalam penggalian, menduga dua stoples itu menyimpan hidangan ikan dan babi. Juga ada semacam sup atau rebusan yang berisi siput, ikan, dan domba.

Baca juga: Makan Daging Masa Jawa Kuno

“Kami akan menganalisis isinya untuk menentukan bahan-bahannya dan lebih memahami jenis hidangannya,” kata Corbino kepada New York Times. Untuk saat ini, menurutnya, kedai itu mungkin menyajikan sup yang berisi semua hewan itu bersama-sama.

Para ahli juga yakin, satu wadah di sana berisi minuman beralkohol. Ditemukan cairan yang mengandung sisa-sisa kacang fava yang digunakan untuk memutihkan wine. Stoples lain tampaknya digunakan untuk menyimpan biji-bijian.

Berbagai jenis makanan dari zaman kuno itu, terutama hidangan sup berisi siput, ikan, dan domba, mungkin adalah cita rasa kuliner yang unik. Bisa jadi hidangan itu tak mampu menggugah selera makan masa kini, namun tampaknya telah menjadi menu populer masyarakat Romawi Kuno.

TAG

kuliner romawi

ARTIKEL TERKAIT

Aroma Pemberontakan di Balik Hidangan Pasta Maqluba Tak Sekadar Hidangan Khas Palestina Terites, dari Kotoran Hewan yang Pahit jadi Penganan Nikmat Kontes Memasak Tempo Dulu Sejarah Panjang Mi Kuah Khas Jepang Mula Restoran All You Can Eat Popcorn dari Jalanan ke Bioskop Meriung di Warung Makan Tempo Dulu Kuliner Eropa yang Diadopsi di Nusantara Rumah Merah Kapitan Lim