Masuk Daftar
My Getplus

Jejak Sejarah Pelukis Dullah

Diangkat Sukarno menjadi pelukis Istana, Dullah dianggap pelukis kiri. Namanya redup di era Orde Baru.

Oleh: Andri Setiawan | 22 Sep 2020
Ilustrasi pelukis Dullah. (Betaria Sarulina/Historia).

Nama pelukis Dullah memang tak lebih populer dibanding nama “Dullah” lain: Sudjono Abdullah, Basuki Abdullah, apalagi Abdullah Suriosubroto yang lebih senior. Dullah yang satu ini memang terpinggirkan dari wacana seni lukis Indonesia sejak Orde Baru mulai mempreteli pengaruh Sukarno.

Pelukis kelahiran Surakarta, 17 September 1919 ini memang dekat dengan Sukarno. Pada 1950, ia diangkat oleh Sukarno menjadi pelukis istana. Karya-karyanya sering dianggap kiri dan revolusioner, berbeda dari para karya para pelukis mooi indie yang kala itu gemar menggambarkan pemandangan Indonesia nan permai.

Kritikus seni Agus Dermawan T dalam Diskusi Daring Peringatan 100 Tahun Pelukis Dullah 1919-2019, Sabtu 19 September 2020, menyebut Dullah memang kurang disukai pada masa Orde Baru. Ketika berkuliah di kampus Akademi Seni Rupa Indonesia (ASRI), Agus bahkan hampir tak pernah mendengar nama Dullah.

Advertising
Advertising

Baca juga: Suromo DS, Maestro Seni Cukil Indonesia

“Karena menurut saya mereka memang tidak menyukai karya-karya yang bersifat revolusioner. Atau bahkan kalau Pak Dullah itu menggambarkan pemandangan, adalah pemandangan di kampung-kampung yang cenderung kumuh,” kata Agus.

Ada cerita menarik mengenai lukisan revolusioner Dullah. Suatu hari, datang seorang sahabat kepada Dullah. Orang itu memohon agar dapat membeli lukisan Dullah. Dengan uang yang tak seberapa, ia mohon untuk diberikan lukisan yang mana saja. Lukisan itu nantinya akan dijual lagi untuk membiayai renovasi rumah.

Tak disangka, Dullah memberinya tiga lukisan. Dua lukisan dipersilahkannya untuk dijual. Dullah bahkan menyertakan nama-nama kolektor yang siap membeli lukisan beserta kisaran harga tiap lukisan itu. Sedangkan satu lukisan sisanya, Dullah memintanya agar disimpan.

Lukisan terakhir itu menggambarkan wajah seorang anak yang terlihat menderita. Menurut Dullah, lukisan ini sangat revolusioner. Oleh karenanya ia minta agar disimpan.

Bagi Dullah, lukisan revolusioner itu bukan melulu lukisan yang bercerita mengenai peperangan, revolusi, maupun menggambarkan ideologi tertentu.

Baca juga: Kisah Bung Dullah dalam Lukisan Sudjojono

“Tetapi mengenai rakyat. Bagi Pak Dullah, lukisan wajah rakyat atau lukisan wajah kaum Marhaen, dia suka menyebut itu, walau tidak berada dalam setting revolusi adalah lukisan revolusioner juga,” terang Agus yang juga baru saja menerbitkan buku Dongeng Dari Dullah.

Dullah menyukai lukisan-lukisan realis dari Uni Soviet abad ke-19 yang memiliki atmosfer yang menggambarkan penderitaan rakyat, mulai dari lukisan nasib petani di bawah kuasa tuan tanah hingga penderitan rakyat kecil lainnya. Dari situlah ia merasa cocok dengan gaya realis yang menggambarkan keadaan yang memang sedang terjadi di kehidupan masyarakat.

Eka Putra Bhuwana, keponakan Dullah yang juga pernah diajak tinggal di Istana, menyebut bahwa pekerjaan Dullah bukan hanya melukis. Ia juga turut mengurusi segala tetek bengek dekorasi istana. Dalam perayaan 17 Agustus, Dullah seringkali mengurusi panggung, dekorasi hingga lampu-lampu.

Baca juga: Pelukis Istana Asal Negeri Sutera

Eka punya cerita menarik tentang Dullah di istana. Pernah suatu ketika Dullah butuh waktu satu tahun untuk meletakkan satu lukisan saja. Itu terjadi ketika Dullah ditugasi memilih lukisan untuk dipajang di salah satu dinding istana. Tempat inilah, yang ketika Bung Karno duduk, akan langsung menghadap lukisan. Mencari lukisan yang pas untuk dinding itu ternyata tidak mudah.

“Suatu saat setelah setahun, dipilihkan lukisan pengemis karya Affandi kalau nggak salah. Itu yang dipilih. Wah ini baru cocok. Karena apa? Kita akan selalu teringat rakyat, kita selalu ingat orang lain,” ungkap Eka.

Sukarno memang pecinta lukisan dan Dullah punya peran penting dalam urusan ini hingga 1960. “Dullah juga bercerita bahwa Bung Karno kalau memikirkan negara dia selalu duduk dan memandang lukisan, urusan negara bisa selesai,” kata Eka.

Dullah sering diajak Bung Karno berpergian. Ketika Bung Karno pidato di depan satu sidang Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), Dullah diminta untuk memantau situasi ruang sidang. Dullah lalu kembali dan menyarankan Bung Karno memakai jas warna putih karena sebagian besar orang memakai jas warna gelap. Maka tampilah Bung Karno menonjol dengan jas warna putih.

Baca juga: Sudjojono, Proklamator Seni Rupa Modern Indonesia

Sekira sepuluh tahun Dullah menjadi pelukis istana dan membuatnya begitu dekat dengan Sukarno. Tiap kali Dullah hendak memasang pigura, misalnya, Sukarno seringkali datang untuk melihat secara langsung.

“Dan kedekatan itu dikenal sekali oleh kalangan seniman yang seusia Pak Dullah pada waktu itu dan dianggap itu satu indikasi dari kesamaan politik. Sehingga Pak Dullah dianggap bagian dari Orde Sukarno yang pada masa Orde Baru menjadi lawan politik Sukarno,” jelas Agus.

Meski dianggap pelukis kiri, dekat dengan Sukarno, dan sering dihubungkan dengan Lembaga Kebudayaan Rakyat (LEKRA), menurut Agus, Dullah sebenarnya tidak berpolitik. Dullah sering melukis tema-tema revolusioner sebagai bagian dari kerja merekam sejarah.

Dullah meninggal dunia di Yogyakarta, 1 Januari 1996. Semasa hidupnya dia mendidirikan Museum Dullah di Surakarta. Tujuannya, sebagai bentuk pelestarian warisan sejarah khususnya sejarah seni di Indonesia.

TAG

dullah pelukis

ARTIKEL TERKAIT

Derita Djoko Pekik Sebelum Jual Celeng Djoko Pekik dan Trilogi Celeng Hoegeng, Pensiunan Kapolri jadi Seniman Pelukis Jadi Pahlawan Nasional Melihat Lebih Dekat "Lukisan" Kehidupan Margaret Keane Affandi yang Tak Pernah Pergi Adam Malik Hilangkan Sketsa-sketsa Karya Sudjojono Sudjojono, Proklamator Seni Rupa Modern Indonesia Link Live Streaming Diskusi Historia.id: Riwayat Sudjojono dan Karyanya Nasib Nahas Lukisan Vincent van Gogh