Masuk Daftar
My Getplus

Supersemar Supersamar

Peristiwa penting yang menandai pengambilalihan kekuasaan Sukarno oleh Soeharto. Supersemar masih diselubungi kontroversi.

Oleh: Historia | 17 Mar 2024
Presiden Sukarno mengumumkan susunan Kabinet Dwikora yang Disempurnakan pada 26 Juli 1966 di Jakarta. (gahetna.nl).

SUPERSEMAR atau Surat Perintah 11 Maret 1966 telah berusia lebih dari setengah abad. Namun, ia masih diselubungi kontroversi. Ada tiga kontroversi di seputar Supersemar: proses mendapatkan surat itu, interpretasi perintah dalam surat itu, dan naskah surat itu sendiri.  

Proses pembuatan Supersemar diyakini dengan paksaan karena sebelum tiga jenderal, terlebih dahulu dikirim dua pengusaha untuk membujuk Sukarno menyerahkan kekuasaan kepada Letjen TNI Soeharto. Artinya, ada upaya aktif untuk meminta Sukarno menyerahkan kewenangannya kepada Soeharto. 

Baca juga: Sukmawati Sukarnoputri: Supersemar Merupakan Tes Kesetiaan

Advertising
Advertising

Soeharto sebagai penerima Supersemar tidak menjalankan apa yang diperintahkan dalam Supersemar. Dengan Supersemar, dia membubarkan PKI. Supersemar ditafsirkan sebagai pelimpahan kekuasaan, yang kemudian dibantah oleh Sukarno.  

Terakhir, naskah Supersemar yang otentik hingga kini belum ditemukan. Arsip Nasional Republik Indonesia menyimpan tiga versi Supersemar. Semuanya bukan yang otentik. Belum ditemukan Supersemar yang otentik tidak mengurangi kelengkapan narasi sejarah tentang pergantian kekuasaan tahun 1965/1966. 

Berikut ini laporan khusus Supersemar: 

Sukarno Ditodong Senjata? 

Misi Pengusaha Sebelum Supersemar 

Menjejaki Supersemar Asli 

Tiga Versi Supersemar 

Memburu Surat Sakti 

Praktik Klenik Surat Sakti 

Situasi Mencekam Sebelum Supersemar 

Surat Perintah yang Terlupakan 

Kontroversi Seputar Supersemar 

Kisah Ibrahim Adji dan Supersemar 

Meringkus Loyalis Sukarno 

Soeharto Rekayasa Penyerahan Supersemar 

TAG

sukarno soeharto supersemar premium

ARTIKEL TERKAIT

Nisan dan Tengkorak dalam Peringatan Reformasi Dolok Martimbang, Pesawat Kepresidenan Indonesia Pertama Boedi Oetomo Tonggak Kebangkitan Bangsa Lima Tokoh Bangsa Bibliofil Tuah Guru Soeharto Guru Soeharto Modal Soeharto dari Muhammadiyah Nasib Pelukis Kesayangan Sukarno Setelah 1965 Pawang Hujan dalam Pernikahan Anak Presiden Soeharto Problematika Hak Veto PBB dan Kritik Bung Karno