Prabowo di Mata Soe Hok Gie

Tokoh gerakan mahasiswa 1966 itu sempat menyebut sobat mudanya tersebut sebagai sosok yang cerdas namun naif.

19 October 2018
  • BAGIKAN
  • line
  • bbm
Prabowo di Mata Soe Hok Gie
Prabowo muda menyimpan karangan bunga di atas makam Soe Hok Gie. (reactips.hol.es).

KENDATI terpaut usia yang agak jauh (9 tahun), tak banyak orang tahu kalau Prabowo Subianto dulu sempat berteman akrab dengan tokoh demonstran 1966, Soe Hok Gie. Perkawanan itu terjalin bisa jadi karena keterlibatan Gie dalam gerakan bawah tanah anti Sukarno yang digalang secara rahasia oleh orang-orang PSI (Partai Sosialis Indonesia).

Menurut Daniel Dhakidae dalam ‘Soe Hok Gie Sang Demonstran’ (kata pengantar buku Catatan Seorang Demosntran), sejak kegagalan PRRI/Permesta, maka pada 1961 para aktivis PSI di luar negeri membentuk GPI (Gerakan Pembaharuan Indonesia). Gerakan tersebut dipimpin oleh Prof. Sumitro Djojohadikusumo (ayah Prabowo) dan memiliki markas besar yang kerap berpindah-pindah. Karena itu disebut sebagai MHQ (Mobile Headquarter).

“Gerakan ini pernah bermarkas di Singapura, Kuala Lumpur, Hongkong dan Zurich (Swis),” ungkap Daniel.

Baca juga: Dugaan korupsi Menteri Sumitro Djojohadikusumo

Selanjutnya, di bawah MHQ ada yang disebut BO (Biro Operasi) yang mencakup wilayah Eropa, Amerika, Australia dan Asia. Di samping BO terdapat juga CO (Case Officer), suatu unit yang sistem dan pola kerjanya dibentuk dalam sistem sel. Mereka merambah dunia tentara, buruh, pemuda, mahasiswa dan kaum cendekiawan sebagai garapannya.

Dalam unit CO inilah (tepatnya di CO 5), Soe Hok Gie sejak 1961 melibatkan dirinya dalam infiltrasi dan panetrasi ke wilayah yang sangat akrab dengan dirinya: kelompok cendekiawan.

Kecewa Terhadap Sumitro

Almarhum Jopie Lasut (kawan akrab Soe Hok Gie yang bekas gerilyawan Permesta) mengkonfirmasi kedekatan Soe dengan keluarga Sumitro, terutama Prabowo. Begitu akrabnya, sebelum ke Semeru pada Desember 1969, Bowo (panggilan akrab Soe untuk Prabowo) meminjamkan sepatu gunungnya kepada Soe, yang kemudian dipakainya hingga ia meninggal di Puncak Mahameru.

John Maxwell memiliki versi tersendiri soal keakraban dua anak muda tersebut. Pada pertengahan 1967, Prabowo baru saja datang dari Swiss. Beberapa waktu kemudian dia mengundang beberapa intelektual muda untuk ikut berpartisipasi dalam sebuah proyek pembentukan sukarelawan pembangunan yang menggunakan tenaga para sarjana yang masih muda untuk program pembangunan di seluruh Indonesia. Sejenis Peace Corps ala Indonesia.

Baca juga: Soe Hok Gie dan para penyusup di Universitas Indonesia

“Prabowo menarik beberapa aktivis muda dari kalangan GPI untuk membantunya dalam rencana ini (termasuk Soe Hok Gie)” ujar Maxwell dalam disertasinya Soe Hok Gie: A Biography of A Young Indonesian Intellectual (diterjemahkan dalam bahasa Indonesia menjadi Soe Hok Gie: Pergulatan Intelektual Muda Melawan Tirani).

Disebutkan oleh Maxwell sepanjang Mei dan Juni 1969, Soe ikut dalam serangkaian pertemuan informal di Jakarta dan Bandung dengan staf universitas dan para birokrat senior dari berbagai departemen dan perwakilan pemerintahan. Namun seiring waktu, Soe mulai meragukan kemungkinan rencana itu dapat dijalankan dan mempertanyakan kemampuan Prabowo untuk mengimplementasikan semua ide-ide itu secara efektif. Apalagi pada paruh kedua 1969, Soe mulai melancarkan kritik kerasnya terhadap Sumitro dan para pendukung dekatnya, yang dia anggap sejak bergabung dengan pemerintah Orde Baru sudah tidak lagi sesuai harapan.

Baca juga: Soe Hok Gie, sang demonstran dan politikus berkartu mahasiswa

“Dalam rangka pemikiran inilah, timbul rasa muak dari Soe Hok Gie terhadap lingkaran-lingkaran politiknya, yang ia anggap sebagai 'kaum sosialis salon',” ungkap Daniel Dhakidae.

Tercatat sejak awal Juli 1969, Soe tidak lagi terlibat dalam proyek yang digagas oleh Prabowo tersebut.

Tentang Prabowo

Sebenarnya apa persisnya yang menyebabkan Soe Hok Gie tidak lagi antusias terhadap proyeknya Prabowo? Secara jelas sekali, Soe memang tidak pernah menyebutkannya. Namun dalam catatan harian dia (Catatan Seorang Demonstran pada 22 Mei 1969), Soe menyatakan sudah merasa bahwa program Peace Corps-nya Prabowo itu tidak memiliki konsepsi-konsepsi yang jelas dalam perencanaannya.

“Prabowo mau mengambil orang untuk pimpinan-pimpinan penting seperti ia mau membentuk organisasi catur,” tulisnya.

Baca juga: Kala Prabowo mempersunting putri Soeharto

Sebelumnya terhadap putra begawan ekonomi ini, Soe juga memiliki kesan “kurang simpati” ketika sahabatnya Jopie Lasut memberitahu tentang kelakuan Prabowo yang mencuri 3 pucuk AK (Auto Kalashnikov, senjata otomatis buatan Uni Sovyet yang kala itu menjadi perangkat organik ABRI) untuk dipergunakannya mengacaukan acara di GMNI (Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia) yang tengah memperingati “menteri-menterinya” yang tewas dalam perjuangan melawan KAMI (Kesatuan Aksi Mahasiswa Indonesia).

“Saya katakan bahwa saya tak setuju untuk bertindak demikian. Saya setuju teror, tapi kalau berani, laksanakan pada koruptor,” ungkap Soe dalam catatan hariannya (Catatan Seorang Demonstran pada 14 April 1969).

Baca juga: Prabowo dan cerita lama soal kudeta di Indonesia

Pada akhirnya, Soe merasa saat itu Prabowo belum waktunya untuk mengurusi soal-soal besar. Bukan dia tidak mengakui kepintaran sang anak muda tersebut namun Soe melihat Prabowo harus lebih banyak bergaul lagi dengan situasi di tanah airnya setelah bertahun-tahun hidup di luar negeri.

"Bagi saya Prabowo adalah seorang pemuda (atau kanak-kanak) yang kehilangan horison romatiknya. Ia cepat menangkap persoalan-persoalan dengan cerdas tapi naif. Mungkin kalau ia berdiam 2-3 tahun dan hidup dalam dunia yang nyata, ia akan berubah," ungkap Soe pada Minggu, 25 Mei 1969.

Prabowo-Subianto, Soe-Hok-Gie
  • BAGIKAN
  • line
  • bbm
9 Suka
BOOKMARK