Masuk Daftar
My Getplus

Mengusik Titanic

Sejak bangkainya ditemukan pada 1985, “Titanic” acap jadi sasaran pemburu harta karun hingga dijadikan destinasi wisata kalangan high-end.

Oleh: Randy Wirayudha | 23 Jun 2023
Haluan bangkai kapal "RMS Titanic" pada kedalaman 12.500 kaki di Samudera Atlantik (NOAA/Institute for Exploration University of Rhode Island)

AGENDA wisata ekstrem ekspedisi selam ke bangkai kapal pesiar RMS Titanic di 435 mil lepas pantai St. John, Newfoundland, Kanada, berujung bencana. Lima orang di dalam kapal selam ekspedisi Titan justru ikut hilang sebagaimana para korban tragedi Titanic 111 tahun silam.

Wahana ekspedisi Titan milik perusahaan riset dan ekspedisi OceanGate itu menyelam pada Minggu (18/6/2023) pukul 1 siang dengan membawa lima orang. Selain CEO OceanGate Stockton Rush, di dalamnya ada veteran Angkatan Laut (AL) Prancis Paul-Henri Nargeolet, konglomerat Inggris Hamish Harding, serta pebisnis Pakistan Shahzada Dawood dan putranya Suleman Dawood.

Namun ketika sudah memasuki pukul 2.45 siang, Titan yang berukuran 22 kaki (6,7 meter) itu dilaporkan hilang kontak. Sementara perhitungan suplai oksigen di wahana itu dilaporkan hanya cukup sampai 96 jam.

Advertising
Advertising

Baca juga: The Mercy, Berlayar dan Tak Kembali

Kendati ada upaya pencarian dari US Coast Guard (penjaga pantai Amerika Serikat/AS), Angkatan Udara (AU) Kanada, dan AL Inggris hingga berhari-hari kemudian, hasilknya tetap kegetiran. Daily Mail, Jumat (23/6/2023) memberitakan, kelima orang itu dipastikan sudah tewas karena rupanya Titan meledak sekira 500 meter dekat haluan bangkai Titanic sejak hari pertama ia hilang kontak.

“Yang terlihat di dalam (laut) sana sangat memprihatinkan. Puing-puing yang ditemukan dengan jelas memperlihatkan dampak dari sebuah ledakan besar dari kapal (selam) itu. Kami akan meneruskan pencarian di area ini,” ujar Paul Hankin, pakar kelautan yang turut dalam misi pencarian AL Amerika.

Dunia berduka. Pun dengan sineas James Cameron yang menggarap film Titanic (1997).

“Saya sangat syok dengan tragedi yang nyaris serupa dengan Titanic itu sendiri. Saya sendiri beberapa kali menyelam ke sana. Saya mengenal lokasi bangkainya dengan sangat baik. Saya mengerti problem-problem teknis yang terkait wahana itu dan semua protokol keselamatannya,” kata Cameron.

Wahana Titan yang dinaiki para penumpang nahas pada hari Minggu lalu (Instagram @oceangeate)

Sejak ditemukan pada 1985, bangkai Titanic mulai jadi sasaran polemik, mulai dari soal kepemilikan, para pemburu artefak, hingga dijadikan spot wisata dengan harga selangit. OceanGate sendiri sudah mulai menyediakan jasa ekspedisi sejak 2021. Menilik laman resminya, harga ekspedisinya mencapai 250 ribu dolar (setara Rp3,7 miliar pada kurs Juni 2023) per orang untuk paket Titanic Expedition Survey selama 10 hari.

Sebelumnya, juga ada paket wisata dari perusahaan asal Inggris Blue Marble yang juga bermitra dengan OceanGate pada 2019, dengan harga tiket kelas satu senilai 105 ribu dolar per kepala. Lalu ada perusahaan Bluefish yang sejak 2002 juga membuka pelayanan eksplorasi dengan ongkos 59 ribu dolar per orang.

Tapi, perusahaan Deep Ocean Expeditions merupakan pelopornya. Pada 1998 atau setahun setelah rilisnya film Titanic, perusahaan yang juga asal Inggris itu mematok harga 32 ribu dolar dan setelah 197 kali wisata ekspedisi, perusahaan itu melakoni ekspedisi terakhirnya pada 2012 dengan 20 penumpang. Harganya dibanderol 59 ribu dolar per kepala.

Baca juga: Kritik Adat dalam Tenggelamnya Kapal van der Wijck

Melindungi Ketenangan Titanic

Kapal pesiar RMS Titanic mulanya diklaim sebagai kapal yang takkan bisa tenggelam, bahkan oleh tangan Tuhan sekalipun. Kapal itu dibangun oleh maskapai White Star Line (Inggris) mulai 1908 sebagai jawaban atas persaingan transportasi laut kelas elit dengan dua kapal milik maskapai Cunard yang belum lama diluncurkan, RMS Lusitania dan RMS Mauretania; serta kapal milik maskapai HAPAG (Hamburg-Amerikanische Packetfahrt-Aktien-Gesselschaft), SS König Friedrich August dan SS Imperator.

Titanic yang dibangun hampir berbarengan dengan RMS Olympic dan HMHS Britannic merupakan buah karya arsitek Thomas Andrews Jr. dan anak buahnya dari galangan kapal Harland and Wolff asal Belfast, Irlandia Utara. Andrews, menurut David F. Hutchings dan Richard P. de Kerbrech dalam RMS Titanic 1909-12, merancang Titanic dengan memodifikasi desain standar di Harland and Wolff dengan dimensi yang lebih besar dan mewah dari para pesaingnya, yakni dengan ukuran panjang 269 meter dan lebar 28,2 meter berikut empat cerobongnya sebagai exhaust.

Kapal berbobot 52 ribu ton itu juga dirancang sebagai kapal tercepat. Lewat 24 ketel mesin uap untuk menggerakkan tiga baling-balingnya, Titanic bisa melaju maksimal 23 knot.

Baca juga: Duel Pertama Kapal Berpelat Besi

Pesaing Titanic, searah jarum jam: Lusitania, Mauretania, König Friedrich August, Imperator (schiffe-maxime.de/loc.govtwmuseums.org.uk)

Sebagai wahana pesiar nomor wahid, Titanic punya dekorasi interior mewah. Semua fasilitasnya high-end, utamanya yang eksklusif untuk para penumpang kelas satu.

Andrews memang merancangnya sedemikian rupa agar Titanic bisa tetap berlayar dengan mulus tanpa terombang-ambing jika diterpa badai di lautan. Demi tetap menjaga estetika dek kelas satu, Titanic diputuskan membawa sekoci 20 unit saja dari yang mulanya direncanakan 48 unit. Toh, Titanic diklaim takkan bisa tenggelam.

Sayangnya Andrews khilaf bahwa ancaman transportasi laut bukan hanya badai, tapi juga gunung atau bongkahan es. Dan itu tidak masuk dalam perhitungannya.

Baca juga: Kisah Tiga Kapal Pesiar: Olympic, Titanic, dan Britannic

Thomas Andrews Jr. yang merancang Titanic (Ulster Folk & Transport Museum/loc.gov)

Akibatnya fatal. Pada 14 April 1912 tengah malam, Titanic menabrak gunung es di tengah Samudera Alantik Utara. Dua jam kemudian, sudah memasuki 15 April, ia tenggelam dalam perjalanan perdananya dari Southampton (Inggris) menuju New York (Amerika Serikat). Sekira 1.500 dari total 2.208 penumpang dan kru, termasuk sang nakhoda Kapten Edward Smith, tewas. Titanic pun bersemayam di dasar laut dengan kedalaman sekira 12.500 kaki (3,8 kilometer).

Namun, di tahun yang sama ketika para keluarga korban masih berduka, sejumlah keluarga konglomerat yang anggota keluarganya juga jadi korban sudah mulai membentuk konsorsium. Tujuannya untuk mencari cara bagaimana menemukan lokasi bangkai Titanic –hingga era 1980-an masih dipercaya dalam keadaan utuh dan tidak terbelah dua– lalu mengangkatnya.

“Masih di tahun yang sama Titanic tenggelam, perwakilan keluarga Astor, Guggenheim, dan Widener mencoba mengontak perusahaan Merrit and Chapman Wrecking, untuk membicarakan dengan serius kemungkinan operasi pengangkatan (bangkai) Titanic,” tulis Marc Shapiro dalam Total Titanic.

Baca juga: Manis-Pahit Petualangan Kapal SS Conte Verde

Kapten Edward John Smith yang menakhodai Titanic saat berangkat dari pelabuhan Southampton (New York Times/liners.dk)

Meski kemudian wacana itu dibatalkan tiga keluarga konglomerat tersebut karena lokasinya belum ditemukan, bukan berarti upaya dengan tujuan serupa dari pihak-pihak lain menghilang begitu saja. Dua tahun pasca-tragedi Titanic, seorang arsitek asal Denver, Colorado bernama Charles Smith juga pernah mengungkapkan rencana itu. Namun ide itu tak pernah ditanggapi serius pihak swasta maupun pemerintah Amerika.

“Ide Smith adalah dengan menggunakan magnet yang kuat dan dikaitkan dengan sebuah kapal selam berdesain khusus. Haluan Titanic dianggap akan bisa dideteksi dengan magnet itu untuk menemukan lokasinya lebih dulu. Lalu magnet tambahan akan diturunkan ke air agar bisa ditempelkan ke lambung Titanic dengan kabel-kabel untuk mengangkat Titanic ke permukaan. Dia mengaku akan butuh kru sebanyak 162 orang dan biaya 1,5 juta dolar,” lanjutnya.

Berturut-turut, upaya untuk mencari lokasi bangkai Titanic dengan motif memburu harta karun mulai marak pasca-Perang Dunia II. Pada Juli 1953, kapal penyelamat Help yang dilengkapi peralatan penyelamatan barang dengan kendali jarak jauh dan kamera deep-dive mencoba peruntungannya.

Baca juga: Menjaga Muatan Kapal Tenggelam Tetap di Situsnya

Ilustrasi tenggelamnya Titanic karya Willy Stöwer (Die Gartenlaube)

Mereka juga membawa sejumlah bahan peledak untuk meledakkan lambung Titanic jika lokasinya ditemukan, untuk mengangkat harta-harta yang tertinggal. Percobaan kapal Help itu gagal. Pun dengan kali keduanya pada Juli 1954, lokasi Titanic masih belum ditemukan.

Pada 1966, seorang penggemar kisah Titanic asal Baldock, Inggris bernama Douglas Woolley mengajukan rencana pencarian dengan menggunakan wahana selam bathyscaphe. Wahana itu diklaim juga bisa menarik lambung Titanic ke permukaan dengan cara dikaitkan ke balon-balon berbahan nilon. Woolley mengklaim berniat menjadikan bangkainya sebagai museum terapung di Pelabuhan Liverpool.

“Titanic Salvage Company sampai didirikan untuk mengatur skema itu dan sekelompok pebisnis dari Berlin Barat juga membentuk konsorsium, Titanic-Tresor untuk mendukung ide itu dari sisi keuangan. Tetapi proyek itu akhirnya batal setelah mereka belum menemukan solusi bagaimana caranya membuat balon itu mengembang di dalam laut. Perhitungannya juga menunjukkan akan butuh 10 tahun untuk menemukan cara bagaimana gas di dalam balonnya bisa mengatasi tekanan air,” ungkap John P. Eaton dan Charles A. Haas dalam Titanic: Triumph and Tragedy.

Baca juga: Dilema Pengangkatan Muatan Kapal Tenggelam

Beberapa penyintas Titanic (nara.gov)

Masih dalam kurun 1970-an, muncul ide-ide yang lebih unik. Salah satunya adalah dengan memompa 180 ribu ton lilin cair Vaseline agar bangkai kapal Titanic bisa terangkat dengan sendirinya. Atau dengan memasukkan jutaan bola pingpong dengan harapan serupa. Lainnya adalah rencana seorang bos kontraktor dari Walsall, Arthur Hickey. Dia mengajukan skema bahwa bangkai Titanic dibekukan terlebih dengan nitrogen cair. Setelah membeku, bangkainya akan bisa ditarik dengan kapal lain sampai ke pelabuhan terdekat.

Namun semua wacana itu mentah. Lagi-lagi karena koordinat tepat lokasi bangkainya pun masih belum bisa ditemukan.

Secercah cahaya di ujung terowongan akhirnya baru tampak ketika pakar oseanografi dan geologi kelautan Amerika, Letkol (Purn) Robert Duane Ballard, melakoni ekspedisi dengan pendekatan yang lebih akademis. Ballard sudah menggencarkan upaya-upaya risetnya sejak 1977 dan baru berbuah manis pada 1 September 1985.

Ekspedisi berakhir sukses itu dimulai pada Juli 1985 ketika Ballard bekerjasama dengan AL Amerika dan beberapa peneliti IFREMER asal Prancis dengan menggunakan kapal riset Le Suroît. Selama berminggu-minggu tanpa lelah ia menaiki kapal selam mini Argo yang diturunkan dari Le Suroît untuk “menyapu” wilayah seluas 150 mil persegi di tengah Samudera Atlantik Utara berbekal peralatan sonar dan kamera laut dalam. Selain untuk mencari bangkai Titanic, misi itu sekaligus untuk memetakan bangkai dua kapal selam nuklir, USS Thresher dan USS Scorpion.

Baca juga: Syarat Pengangkatan Muatan Kapal Tenggelam

Dr, Letkol Robert Duane Ballard (kiri) yang menemukan bangkai Titanic dan wahana DSV Alvin (navy.mil/noaa.gov)

Pada 1 September 1985 sekira pukul 00.48 tengah malam waktu setempat, Titanic akhirnya ditemukan. Ketika itu Ballard dengan kapal selam Argo-nya sudah naik ke permukaan dan berganti “pangkalan” ke kapal riset Knorr. Di atas ruangan riset, ia pun mengecek hasil rekaman “penyapuan” dasar laut. Salah satu gambarnya menunjukkan puing-puing dan kemudian bangkai badan kapal. Baru satu jam kemudian ia yakin itu bangkai kapal yang identik dengan Titanic.

“Robert Ballard merayakan keberhasilan itu dengan para krunya. Tetapi mood di atas Knorr seketika berubah. Reaksi Ballard hening ketika keluar ke dek kapal. Para kru mengikutinya ketika waktu sudah memasuki pukul 1.40 dini hari. Ia pun memimpin momen mengheningkan cipta sejenak untuk para korban yang tewas di lautan pada 15 April 1912. Lima menit kemudian dia berkata, ‘Terima kasih semuanya. Sekarang kita kembali ke pekerjaan masing-masing’,” tulis Michael Burgan dalam Finding the Titanic: How Images fromt the Ocean Depths Fueled Interest in the Doomed Ship.

Bangkai Titanic ditemukan Ballard di 690 km tenggara pesisir Newfoundland, Kanada dengan koordinat antara 41 derajat 43 menit 32,99 detik lintang utara dan 49 derajat 56 menit 26,99 detik bujur barat. Hal baru yang juga terungkap adalah, Titanic bersemayam di kedalaman 12.500 kaki (3,8 kilometer) di bawah laut dengan keadaan terbelah dua.

Ballard baru kembali lagi ke lokasi bangkai Titanic pada Juli 1986 menggunakan kapal riset RV Atlantis II yang membawa kapal selam mini DSV Alvin. Ia menyelam kembali untuk merekam puing-puing dan bangkai Titanic, termasuk merekam bagian dalam bangkai.

Baca juga: Investasi Asing dalam Pengangkatan Muatan Kapal Tenggelam

Sejumlah artefak berharga dari Titanic (titanicorlando.com/Wikipedia)

Tetapi di balik keberhasilan itu muncul masalah baru. Banyak pihak lain yang kemudian mengklaim kepemilikan bangkai Titanic. Antara lain perusahaan asuransi Inggris, Liverpool and London Steamship Protection and Indemnity Association, yang sampai mewacanakan pengangkatan bangkai Titanic. Lainnya, elit Inggris Douglas Faulkner-Woolley yang mengklaim kepemilikannya berdasarkan hukum Board of Trade tahun 1960.

Hal lain yang juga dikhawatirkan Ballard adalah perburuan harta karun ilegal. Lokasi Titanic masih sangat rentan karena tak terlindungi dengan hukum maritim apapun lantaran lokasinya berada di luar wilayah laut Amerika, Kanada, maupun Inggris.

Titanic harus dilindungi dan jangan sampai disentuh para pemburu harta karun. Perkembangan teknologi bawah laut saat ini sudah membuat ‘Piramida Besar’ di laut dalam dengan mudah diakses siapa saja. Mereka bisa saja merampoknya seperti yang terjadi di (piramida-piramida) Mesir. Kita mesti melindunginya demi generasi-generasi yang akan datang,” seru Ballard dikutip Don Lynch dalam Titanic: An Illustrated History.

Seruan Ballard itu kemudian ditanggapi Kongres Amerika yang mengajukan RMS Titanic Maritime Memorial Act ke Parlemen dan Senat Amerika medio 1986. Upaya itu diperkuat dengan lobi-lobi diplomatik Kementerian Luar Negeri Amerika kepada para kolega mereka di Kanada, Inggris, dan Prancis.

“Undang-undang itu disahkan parlemen dan senat, serta kemudian ikut ditandatangani Presiden Ronald Reagan pada 21 Oktober 1986. Negosiasi antanegara itu sendiri baru berbuah dalam kurun 1997-2000 lewat kesepakatan Agreement Concerning the Shipwrecked Vessel R. MS Titanic yang kemudian diratifikasi pemerintah Amerika dan Inggris,” ungkap Tullio Scovazzi dalam “The Application of Salvage Law and Other Rules of Admiralty” yang termaktub di buku The Protection of the Underwater Cultural Heritage: Before and After the 2001 UNESCO Convention.

Baca juga: Melindungi Kenangan Kapal Perang

TAG

titanic kapal tenggelam kapal kapal-selam kapal selam

ARTIKEL TERKAIT

Kemelut Bismarck di Atlantik Perjalanan Kapten Pahlawan Laut Setelah Kasel Amerika Menghabisi Ratusan Pelajar Jepang Yamato Berjibaku Kapal Selam Mini Buatan Ginangan Perwira Indonesia di Kapal Selam Belanda Tirpitz, Benteng Terapung Hitler Lonceng Kematian Kapal Kebanggaan Jerman Moskva, Kapal Kebanggaan Rusia yang Tinggal Nama Kritik Adat dalam Tenggelamnya Kapal van der Wijck