Masuk Daftar
My Getplus

Panggung Sejarah Henk Sneevliet

Orang pertama yang membawa komunisme ke Indonesia. Henk Sneevliet diusir dari Hindia Belanda karena dianggap menghasut rakyat untuk melawan pemerintah kolonial. Berakhir dieksekusi Nazi.

Oleh: Historia | 01 Okt 2023
Henk Sneevliet ketika menjadi sekretaris pada Semarangsche Handelsvereeniging tahun 1917. (IISG).

PADA buku-buku sejarah di Indonesia, nama Henk Sneevliet selalu disebut dalam sederet kalimat saja: Henk Sneevliet adalah orang pertama yang membawa ajaran komunisme ke Hindia Belanda (Indonesia). Selebihnya sudah bisa ditebak: komunisme adalah momok yang menakutkan sehingga upaya untuk menguak perannya berhenti seketika.

Versi resmi kerap menyebut sosok inilah yang merusak negeri ini; seorang kiri dan … asing pula, dengan menggunakan cara-cara kotor: menyusup dan memecah-belah Sarekat Islam demi menarik massa ke organisasi komunis. Padahal saat itu bukan hal aneh keanggotaan ganda dalam organisasi. Situasi sosial-politik juga menentukan pertarungan ide dan gagasan.

Baca juga: Henk Sneevliet Anjurkan Kerja Sama dengan Islam

Advertising
Advertising

Sneevliet, orang Belanda –bukan Soviet atau China– yang memperkenalkan komunisme di Indonesia, ternyata memang punya peran penting dalam sejarah di Indonesia. Dia memang berkulit putih, orang Belanda totok kelahiran Rotterdam, tapi ketika berada di Hindia Belanda sejak 1913 sampai 1918, dia justru menjadi advokat terdepan dalam membela rakyat.

Sepak terjang Sneevliet mencuat setelah ikut mendirikan Indische Sociaal-Democratische Vereniging (ISDV) di Surabaya, yang setelah mengalami perpecahan internal berubah menjadi PKI, organisasi komunis pertama di Asia. Komunisme, seperti ideologi lainnya, memberi warna dalam perjalanan sejarah Indonesia. Tak mungkin dihapuskan. Begitu juga Sneevliet.

Baca juga: Henk Sneevliet dari Simpang Kiri Jalan

Mas Marco Kartodikromo, jurnalis bumiputra terkemuka saat itu, menulis bahwa rakyat jajahan seharusnya malu kepada Sneevliet. “Berapa orang bangsa kita yang berani membela kepada bangsa kita seperti Sneevliet yang dibuang lantaran membela kita orang itu? Apakah pemimpin pergerakan kita juga berani dibuang?” kata Marco dalam tulisannya di Sinar Hindia, 10 Desember 1918, menggugat pembuangan Sneevliet keluar Hindia Belanda.

Sneevliet akhirnya memang dibuang pada 1918. Dia dianggap menghasut rakyat Hindia Belanda untuk melawan pemerintah kolonial. Tapi pembuangan tak menghentikan langkahnya. Dia tercatat sebagai orang yang menggagas kongres pertama Partai Komunis Tiongkok yang dihadiri Mao Zedong sekaligus berperan memperkuat pondasi awal partai itu. Usai tugas dari Tiongkok, dia tak pernah berhenti melawan. Sampai akhirnya senjata serdadu Nazi menuntaskan riwayat hidupnya pada 13 April 1942.*

Berikut ini laporan khusus Henk Sneevliet:

Langkah Pemuda dari Rotterdam

Kerja Revolusioner di Tanah Jajahan

Angan-Angan “Kemenangan”

Semaoen Anak Didik Sneevliet

Jejak Samar di Kota Merah

Aksi Ma Lin di Negeri Tiongkok

Dari Dalam Rumah Sang Revolusioner

“Saya Terperdaya oleh Henk Sneevliet”

“Cerita Rumah Tangga dalam Empat Babak”

Atas Nama Rakyat Indonesia

Perjalanan Terakhir Henk Sneevliet

TAG

premium henk sneevliet

ARTIKEL TERKAIT

Redup Terang Bulan Bintang Alkisah Bing Slamet Dan Westerling Pun Tersenyum Hjalmar Schacht Melawan Hitler Ianfu, Perempuan dalam Cengkeraman Jepang Jalan Terjal Negara Federal Kejahatan Perang dalam Revolusi Kemerdekaan Indonesia Memenuhi Panggilan Suci Sepak Terjang Spion Melayu Jatuh Bangun Pemberantasan Korupsi