Masuk Daftar
My Getplus

Keris Menteri Pertahanan

Menteri Pertahanan memberikan cendera mata keris kepada Gubernur Jenderal Australia. Ada kejadian memalukan.

Oleh: Hendri F. Isnaeni | 17 Mar 2022
Menteri Pertahanan Jenderal TNI A.H. Nasution ketika berkunjung ke Australia dan bertemu Perdana Menteri Robert Menzies pada 1961. (Repro Memenuhi Panggilan Tugas Jilid 5).

Menteri Pertahanan Prabowo Subianto mengadakan pertemuan empat mata dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron di Istana Élysée, Paris, Prancis, Selasa (15/3/2022). Mereka membahas kerja sama pertahanan Indonesia dan Prancis, yaitu mengenai pembelian pesawat jet Rafale dan kapal selam Scorpene yang telah disepakati pada 10 Februari 2022. Di pengujung pertemuan, Prabowo menyerahkan cendera mata berupa keris Bali kepada Macron.

Prabowo kerap memberikan keris Bali sebagai cendera mata kepada para pejabat negara lain. Sebelumnya, Prabowo memberikan keris Bali kepada Menteri Pertahanan Inggris Ben Wallace di London, Selasa (23/3/2021). Dia juga memberikan keris Bali kepada Menteri Pertahanan Amerika Serikat Lloyd James Austin di Bahrain, Sabtu (20/11/2021).

Baca juga: Kemungkinan yang Terjadi: Prabowo Menteri Pertahanan

Advertising
Advertising

Juru Bicara Kementerian Pertahanan Dahnil Anzar Simanjuntak menjelaskan bahwa pada setiap kunjungan resmi dalam rangka diplomasi pertahanan, Prabowo selalu membawa suvenir berbentuk senjata tradisional, seperti keris, pedang, atau parang.

“Keris Bali, Pak Prabowo menyebutnya warrior keris, pada saat damai keris ini diletakkan di belakang dan saat peperangan keris ini akan diletakkan di depan,” kata Dahnil dikutip cnbcindonesia.com.

Menteri Pertahanan Prabowo Subianto memberikan cendera mata keris Bali kepada Presiden Prancis Emmanuel Macron. (Biro Humas Setjen Kemenhan).

Baca juga: Menteri Pertahanan yang Hilang

Kebetulan Menteri Pertahanan Jenderal TNI A.H. Nasution juga pernah memberikan keris sebagai cendera mata kepada Gubernur Jenderal Australia. Namun, ada kejadian yang membuatnya malu.

Dalam kunjungan ke Australia pada 1961 itu, Nasution didampingi istri, Sunarti, bersama rombongan terdiri dari KSAL Kolonel R.E. Martadinata, perwira tinggi AURI Kolonel Udara Sumarsono, Panglima Nusa Tenggara Kolonel Supardi, Mayor Rudito dari BKS (Badan Kerja Sama) Khusus yang bertugas di bidang perjuangan Irian Barat, dan Deputi Menteri Luar Negeri Suska.

Baca juga: Nasution dan Buku Terakhirnya

Acara hari pertama adalah tukar-menukar tanda mata dengan Gubernur Jenderal Australia. Nasution tidak menyebut namanya, namun Gubernur Jenderal yang menjabat pada 1961 adalah William Morrison atau William Philip Sidney.

Nasution menyerahkan tanda mata berupa keris. Duta Besar Indonesia untuk Australia Suadi menjelaskan makna keris itu.

Gubernur Jenderal minta izin mencabut keris dari sarungnya. Rupanya ajudan Nasution, Kapten Odang kurang mengontrol keris itu. Waktu dicabut, bilah keris tertinggal dalam sarungnya dan gagangnyalah yang terlepas dan dipegang oleh Gubernur Jenderal.

“Saya malu dan minta maaf. Tapi Duta Besar Suadi cukup cekatan. Katanya, mungkin karena perubahan iklim, maka perekatnya tidak efektif lagi,” kata Nasution dalam Memenuhi Panggilan Tugas Jilid 5: Kenangan Masa Orde Lama.

“Memang ajudan ini ada saja kelupaan atau kealpaan,” kata Nasution.

Baca juga: Sebelum Keris Berfungsi Magis

Tujuan kunjungan Nasution ke Australia untuk menjelaskan masalah Irian Barat kepada pemerintah dan parlemen Australia, bahwa Indonesia berhak atas Irian Barat. Pemerintah Australia tidak membantah klaim Indonesia, tetapi secara yuridis internasional Belanda masih menguasai Irian Barat. Australia menentang penyelesaian sengketa Indonesia-Belanda dengan cara kekerasan.

“Pembicaraan dengan PM Menzies adalah blak-blakan dan saya memperoleh yang saya cari, bahwa Australia tidaklah terikat kepada Belanda untuk bantuan militer,” kata Nasution.

Selama kunjungan di Australia dan berhubungan dengan tokoh-tokoh serta masyarakat secara terbatas, Nasution mendapatkan kesan bahwa simpati terhadap Indonesia sedang tumbuh.

“Saya rasakan suasana lebih hangat daripada yang saya duga semula dalam sikap mereka terhadap kita,” kata Nasution.

Baca juga: Sikap Australia Terhadap Kemerdekaan Indonesia

TAG

menteri pertahanan prabowo subianto ah nasution irian barat keris

ARTIKEL TERKAIT

Nas yang Nahas Nyi Sombro dan Keris di Tangan Perempuan Di Balik Mistik Keris Sebelum Keris Berfungsi Magis Melihat Lebih Dekat Keris Diponegoro Keris Pangeran Diponegoro yang Dijual Dhapur dan Penamaan Keris yang Berbeda Itu Biasa Repatriasi Artefak Indonesia dan Virus Dekolonisasi Sentot Alibasah, Panglima Perang Termuda Pangeran Diponegoro Benda-Benda Peninggalan Pangeran Diponegoro