Masuk Daftar
My Getplus

Pekatnya Riwayat Cokelat

Cokelat awalnya hanya dinikmati kaum elite dan orang kaya. Kini siapa saja boleh makan. Tinggal ambil asal bayar.

Oleh: Amanda Rachmadita | 20 Agt 2022
Cokelat batang. (Tamas Pap/Unsplash).

Tak hanya disukai anak-anak, cokelat juga digemari orang dewasa. Belum lama ini cokelat menjadi sorotan lantaran kasus pencurian cokelat di Alfamart Sampora, Cisauk, Kabupaten Tangerang, yang ramai diperbincangkan publik.

Cokelat memiliki sejarah yang panjang. Mengutip Britannica, pohon kakao dibudidayakan lebih dari 3.000 tahun yang lalu oleh suku Maya, Toltec, dan Aztec. Bahkan, suku Maya menganggap cokelat sebagai makanan para dewa.

Adrianna Morganelli dalam The Biography of Chocolate menjabarkan proses pembuatan cokelat yang dilakukan Suku Maya. Mulanya biji kakao difermentasi dan dikeringkan, setelah itu dipanggang di atas api. Selanjutnya kacang digiling menjadi pasta cokelat dengan cara dihancurkan menggunakan batu kecil yang disebut mano pada permukaan batu yang disebut metate. “Mereka juga menambahkan air, cabai, rempah-rempah, madu, dan vanila ke dalam pasta lalu menuangkan adonan campuran itu bolak balik dari cangkir ke panci sampai buih tebal terbentuk di atasnya,” tulis Morganelli.

Advertising
Advertising

Baca juga: Sosok di Balik Alfamart

Seperti suku Maya, orang-orang Aztec juga menganggap cokelat sebagai benda penting. Mereka kerap membuat minuman cokelat berbusa seperti suku Maya. Tak jarang mereka menambahkan tepung jagung dan wine ke dalam minuman yang disebut chocolatl tersebut. Namun, kondisi wilayah yang kering membuat mereka kesulitan menanam pohon kakao. Oleh karena itu, mereka membelinya dari suku Maya. Tak hanya mengolah biji kakao menjadi minuman, mereka juga menggunakannya sebagai mata uang.

Cokelat sampai ke Eropa setelah diperkenalkan oleh Christopher Colombus. Dia membawa segenggam biji cokelat ketika kembali ke Spanyol dari pelayaran terakhirnya di Kepulauan Karibia pada 1502. Meski begitu minuman cokelat belum populer di Spanyol. Minuman itu baru tersohor 20 tahun kemudian setelah conquistador Hernán Cortés mempopulerkan minuman cokelat pahit Montezuma.

Pada 1528, Cortés kembali ke Spanyol dan menunjukkan biji kakao kepada raja Spanyol. Ia menjelaskan proses pembuatan minuman cokelat yang diolah dari biji kakao. Tak butuh waktu lama untuk cokelat menjadi minuman populer di Spanyol. “Selama hampir 100 tahun Spanyol merahasiakan sumber cokelat karena besarnya keuntungan yang didapat Spanyol sebagai satu-satunya pemasok cokelat ke Eropa,” tulis Morganelli.

Awalnya orang-orang Spanyol mengolah cokelat sebagai minuman dingin. Mereka menggunakan metode pembuatan cokelat yang dilakukan orang Mesoamerika dengan menggunakan alat kayu berukir yang disebut molinillo. Seiring berjalannya waktu, orang-orang Spanyol mulai menyajikan minuman cokelat panas. Mereka menambahkan gula ke dalam minuman untuk mengurangi rasa pahit.

Pada masa itu, biji kakao dan gula merupakan komoditas impor yang mahal. Oleh karena itu hanya orang-orang kaya yang dapat membelinya. Selain gula, orang-orang Spanyol juga menambahkan vanila, rempah-rempah, jeruk hingga kayu manis ke dalam minuman cokelat untuk menambahkan rasa. Sebagai negara pertama di Eropa yang mengenal cokelat, Spanyol juga menjadi negara pertama yang mengontrol perdagangan kakao antara Eropa dengan Amerika.

Baca juga: Membuat Roti, Kemampuan Dasar dalam Sejarah Manusia

Cokelat merambah negara-negara Eropa lain seperti Italia, Austria, dan Belanda pada abad 17. Pada 1615, saat pernikahan putri Spanyol, Putri Anne dari Austria dengan Raja Prancis Louis XIII, biji kakao diperkenalkan kepada orang-orang Paris.

Cokelat juga sampai ke Inggris. Ditandai dengan dibukanya toko cokelat pertama di London pada 1657. Tempat yang disebut rumah cokelat itu menjadi primadona di kalangan orang-orang kaya. Rumah cokelat kemudian banyak berdiri dan populer karena pengunjung tak hanya menikmati cokelat panas, tetapi juga dapat bermain kartu, makan, bersosialisasi, hingga mendiskusikan politik.

Setelah harga biji kakao lebih terjangkau, minuman cokelat lambat laun dapat dinikmati oleh para pedagang dan warga biasa. Inilah yang membuat cokelat menyebar ke berbagai lapisan masyarakat.

Cokelat Masuk Indonesia

Orang-orang Eropa sangat menyukai cokelat. Namun, karena Spanyol mengontrol perdagangan biji kakao di Eropa dan Amerika, negara-negara di Benua Biru mulai mencari tahu dari mana cokelat berasal. Mereka ingin mempunyai perkebunan kakao sendiri sehingga tak perlu membeli dari Spanyol.

Morganelli menulis, pada 1560 pelaut Belanda membawa pohon kakao dari Venezuela ke wilayah koloni mereka di Sulawesi, Indonesia. Pada 1620-an, Belanda telah memiliki perkebunan kakao di daerah lain di Indonesia, Venezuela, serta koloni mereka di Karibia. Sementara itu, Inggris memiliki perkebunan kakao di Ceylon (Sri Lanka) dan mengirimkannya ke negara-negara Eropa. Prancis juga mulai menanam pohon kakao di St. Lucia yang berada di Karibia dan Madagaskar di wilayah Afrika.

Baca juga: Dari Kopi hingga Anggur

Kegiatan eksplorasi dan kolonisasi yang dilakukan negara-negara Barat membuat penyebaran cokelat kian luas. Ross F. Collins dalam Chocolate: A Cultural Encyclopedia menulis, salah satu pabrik cokelat pertama di dunia dibuka di Dorchester, Massachusetts, Amerika Serikat, pada 1765. Menurut Britannica, pembangunan pabrik pembuatan cokelat itu dibiayai oleh James Baker. Pabrik pembuatan cokelat itu kemudian dioperasikan oleh John Hannon, seorang imigran Irlandia yang dikenal sebagai pembuat cokelat. Pabrik tersebut menggunakan tenaga air untuk menggiling biji cokelat.

Setelah revolusi industri, bisnis cokelat berkembang pesat. Dalam Dark Chocolate Healing karya Pangkalan Ide, disebutkan produksi cokelat terus bergeliat di wilayah Eropa. Francois Louis Cailler salah satunya. Pelopor pembuatan cokelat Swiss ini membuka pabrik cokelat yang beroperasi menggunakan mesin yang ia ciptakan sendiri di dekat Vevey di Danau Geneva pada 1819.

Baca juga: Gula dari Tulang-Belulang Prajurit di Waterloo

Sebelumnya minuman cokelat diberi gula atau kayu manis untuk menambahkan rasa dan mengurangi rasa pahit. Pada 1828, Coenraad van Houten, ahli kimia dan produsen cokelat di Amsterdam, Belanda mematenkan penemuannya yang mengubah cokelat dari minuman menjadi permen atau manisan.

“Dia menemukan proses membuat bubuk cokelat dengan menggunakan tekanan hidrolik untuk memindahkan hampir setengah mentega cocoa dari cairan cokelat. Ini mengurangi kandungan lemak dari 50 persen menjadi 25 persen, dan membuat adonan keras yang bisa dibuat bubuk,” tulis Pangkalan Ide.

Untuk membuat bubuk lebih mudah dicampur dengan air hangat, Van Houten menambahkan garam alkali yang juga membuat warnanya menjadi lebih gelap dan menghilangkan sedikit rasa pahit. Proses ini kemudian dikenal dengan sebutan dutching.

Menurut Britannica, pada 1847 perusahaan Inggris Fry and Sons mulai memproduksi cokelat manis dengan menggabungkan mentega kakao dengan cairan cokelat dan gula. Di tahun itu pula cokelat batang pertama di Inggris dijual oleh Fry and Sons.

Kehadiran cokelat batangan kian meramaikan bisnis cokelat di Eropa. Collins menyebut setelah cokelat batang mulai dijual pada 1847, seorang pengusaha Swiss, Daniel Peter, menggunakan susu bubuk buatan Henry Nestle untuk mengembangkan cokelat susu batangan pertama.

Baca juga: Makanan Kemanusiaan

Memasuki abad ke 20, bisnis cokelat masih menjadi primadona. Makin banyak perusahaan yang memasarkan beragam produk cokelat, seperti Cadbury, Hershey, dan Nestle. Cokelat juga berperan dalam Perang Dunia II. Collins menyebut Mars, perusahaan pembuat gula-gula dan berbagai produk makanan asal Amerika Serikat, mengenalkan M&M tahun 1941. Produk cokelat ini hanya tersedia untuk militer hingga setelah Perang Dunia II berakhir pada 1945.

Menurut Pangkalan Ide, pemerintah Amerika Serikat menyadari peranan cokelat terhadap pemeliharaan gizi tentara. Potongan cokelat dapat memberi energi bagi para prajurit di medan perang hingga makanan tambahan bisa diperoleh.

Ribuan tahun sudah sejak suku Maya dan Aztec mengolah biji kakao menjadi minuman cokelat. Bila dulu cokelat dianggap makanan para dewa dan hanya dikonsumsi oleh kaum elite dan orang kaya, kini cokelat dapat dinikmati siapa saja.*

TAG

kuliner cokelat

ARTIKEL TERKAIT

Lezatnya Sejarah Bubur Cikini Mencicipi Sejarah Soto Betawi Gurihnya Sejarah Cah Kwe Rijsttafel, Harmoni Eropa-Nusantara dalam Budaya Makan Nasi dalam Centhini Tak Ada Beras, Gandum pun Jadi Lima Cerita Ringan Sukarno Hanandjoeddin dan Sejuta Pesona Pariwisata Belitung Wareg di Warteg Kisah Chicken Kiev untuk Jenderal Moersjid