Masuk Daftar
My Getplus

Xiaojing, Arab Pegon Ala Cina

Jika Islam Nusantara mempunyai Pegon dan Jawi, maka Islam Konghucu memiliki Xiaoerjin.

Oleh: Novi Basuki | 15 Nov 2018
Kitab berbahasa Arab tulisan tangan berisi pembahasan rukun iman yang di bawahnya terdapat terjemahan bahasa Cina dengan aksara Xiaojing. (blog.sina.com.cn/moosamamabin).

TIDAK hanya pokok pemikirannya yang seirama dengan Islam Nusantara, Islam Konghucu (Huiru) sebagai terminologi khusus Islam berkarakteristik Cina juga mengantongi kemiripan dalam hal aksara yang dipakai buat menyebarkan ajarannya.

Buktinya, jika Islam Nusantara mempunyai Pegon dan Jawi, Islam Konghucu memiliki Xiaoerjin. Ya, ketiganya sama-sama abjad Arab dan/atau Persia dengan tambahan huruf dan/atau diakritik tertentu yang digunakan untuk menuliskan bahasa masyarakat setempat. Xiaoerjin, dalam hal ini, dipakai sebagai media transliterasi bahasa resmi Cina dan dialek-dialek yang dituturkan penganut-penganut Islam di sana –suku Hui, terutama.

Baca juga: Islam Nusantara dan Islam Konghucu

Advertising
Advertising

Selain harakat (fatḥah, kasrah, ḍammah, sukūn, dan tanwīn), Xiaoerjin atau dinamai juga Xiaojing, kata A. Ibrahim Chen Yuanlong dalam makalahnya yang dimuat Jurnal Etnologi Barat Laut (Xibei Minzu Yanjiu) nomor 3 tahun 2018, mempunyai 43 huruf untuk merepresentasikan vokal dan konsonan bahasa Cina. Di antara huruf-huruf itu, 28 abjab Arab dari ‘alif sampai ya’ terpakai semua. Sisanya, 4 huruf dipinjam dari abjad Persia (kâf, že, che, dan pe). Selebihnya yang 11 huruf, adalah bikinan muslim Cina sendiri dengan menambahkan satu sampai tiga titik di atas abjad Persia ‘ayn, vâv, kâf, ṣäd, re, tsâ, te, dâl, dan ḥe.

Secara harfiah, Xiaoerjin berarti “aksara anak-anak”. Sedangkan Xiaojing bermakna “pencerna kitab”. Sesuai artinya itu, asal muasal Xiaoerjin alias Xiaojing –selanjutnya akan saya sebut Xiaojing– memang berhubungan erat dengan anak-anak didik yang belajar mencerna kitab-kitab keislaman di madrasah-madrasah diniah (jingtang jiaoyu) pada akhir masa pemerintahan dinasti Ming di abad ke-16.

Kita tahu, dinasti Ming yang berdiri sehabis menumbangkan kekuasaan kaum Mongol dinasti Yuan pada 1368, segera memberlakukan kebijakan diskriminatif terhadap yang dianggap bukan bangsa asli Cina. Orang-orang Islam asal Arab, Persia, dan Asia Tengah yang pada era dinasti Yuan ditinggikan strata sosialnya dan banyak menduduki jabatan penting di pemerintahan, terkena imbasnya lantaran dipandang sebagai nonpribumi. Pemerintah tidak hanya mempersulit mereka menikah dengan sesama bangsanya, melainkan juga melarang penggunaan bahasanya untuk secepat mungkin mengasimilasikan mereka meski secara paksa.

Baca juga: Ma Changqing dan Islamofobia di Cina

Akibatnya, di satu sisi, dibatasinya orang-orang asing untuk kawin dengan sesama bangsanya, memungkinkan Islam makin meluas ketersebarannya ke dalam masyarakat Cina. Sebab, dalam Undang-Undang Ming Agung (Da Ming Lü), penguasa dinasti Ming memang “mengimbau [orang asing] untuk menikah dengan orang Cina” (ting yu Zhongguo ren wei hun yin). Di sisi lain, pelarangan penggunaan bahasa Arab/Persia mengakibatkan muslim hasil kawin campur yang kelak menjadi suku Hui yang sekarang kita kenal itu, kehilangan kemampuan memahami bahasa nenek moyangnya. Walhasil, bahasa Cina perlahan tapi pasti menggantikan kedudukan bahasa Arab/Persia sebagai lingua franca mereka.

Berangkat dari kekhawatiran akan kian menurunnya pengetahuan muslim terhadap ilmu-ilmu keislaman, Hu Dengzhou –saudagar kaya dari Weinan, Provinsi Shaanxi di Cina bagian barat laut yang banyak penganut Islamnya– mendirikan madrasah diniah di rumahnya. Para cendekiawan muslim di daerah lain pun terdorong untuk mendirikan lembaga pendidikan serupa di masjid-masjid kampungnya.

Di luar Alquran dan hadis, madrasah-madrasah diniah dimaksud juga mengajari santrinya ilmu-ilmu seputar fikih, tauhid, filsafat, tafsir, dan lain-lain yang keseluruhan bahan ajarnya berbahasa Arab dan Persia.

Namun, karena kemampuan santri madrasah diniah Cina dalam memahami kitab-kitab berbahasa Arab dan Persia sangat terbatas, bahasa Cina tak pelak dipilih sebagai bahasa pengantar selama kegiatan belajar mengajar.

Baca juga: Keturunan Rasulullah di Cina

Nah, laiknya santri pondok pesantren kita yang mencatat arti kitab kuning berbahasa Arab –yang maknanya didiktekan kiai atau ustaznya ke dalam bahasa lokal– dengan Pegon atau Jawi, santri madrasah diniah Cina juga mencatat arti kitab-kitab berbahasa Arab dan Persia yang diterangkan gurunya dalam bahasa Cina pakai Xiaojing tersebut.

Belum berhenti di situ, di samping menggunakan bahasa Arab atau Persia, tak sedikit intelektual muslim Cina yang belakangan mengarang atau menerjemahkan kitab keagamaan dengan langsung memakai Xiaojing demi memudahkan pemahaman khalayak ramai.

Selepas dinasti Ming digulingkan dinasti Qing, misalnya, seorang ulama asal Lingzhou (kini Kota Lingwu, Daerah Otonom Suku Hui Ningxia), menyusun kitab yang terdiri dari bahasa Arab dan Xiaojing berjudul Kaidānī. Kitab fikih ini kemudian dicetak di Tashkent, Kekaisaran Rusia (sekarang ibukota Uzbekistan), pada 1899.

Ada kemungkinan penyusun Kaidānī merupakan pengikut Bai Yanhu, salah satu pemimpin pemberontakan muslim sepanjang kepenguasaan Kaisar Tongzhi (1861–1875) yang setelah pemberontakannya gagal, bersama loyalisnya lari ke wilayah Kekaisaran Rusia. Orang-orang pelarian inilah yang menjadi cikal bakal suku Dungan yang saat ini mendiami negara-negara bekas Uni Soviet semacam Kyrgyzstan, Kazakhstan, Tajikistan, dan Uzbekistan. Mereka memang awalnya menulis dengan Xiaojing sebelum berganti memakai Sirilik.

Baca juga: Muslim Keturunan Konghucu

Tak lama berselang setelah dinasti Qing kolaps dan Republik Cina (ROC) berdiri, Abdullah Sha Zhong dan Ibrahim Ma Fulu menerbitkan Alquran 30 juz yang diterjemahkan mereka ke dalam bahasa Cina dengan menggunakan Xiaojing. Terjemahan yang kesemuanya ditulis tangan ini, berjumlah 750 halaman dan terdiri dari 6 jilid. Dua orang ulama yang tinggal di Lanzhou, Provinsi Gansu, itu memulai penerjemahannya pada bulan Ramadan 1909, lalu menyelesaikan dan mempublikasikannya pada Jumat ketiga Ramadan 1912. Penempatan terjemahannya mirip dengan pemaknaan kitab-kitab kuning dengan Pegon atau Jawi: ditaruh di bawah tiap satu baris kalimat aslinya.

Alquran terjemahan yang kini disimpan di Museum Prefektur Linxia tersebut, menurut Hu Long dalam tulisannya di jurnal Muslim Cina (Zhongguo Musilin) nomor 3 tahun 2012, ialah “Alquran pertama di Cina yang diterjemahkan secara utuh dengan Xiaojing sejauh ini.”

Andai diterjemahkan langsung memakai aksara Cina (dengan kata lain: bukan bahasa Cina yang ditulis pakai Xiaojing), bisa saja terjemahan itu akan menjadi terjemahan Alquran 30 juz berbahasa dan beraksara Cina pertama di Cina. Untuk dimafhumi, orang pertama yang berhasil menerjemahkan 30 juz Alquran memakai bahasa dan aksara Cina sekaligus adalah nonmuslim bernama Ji Juemi yang logistiknya disokong penuh oleh Silas Aaron Hardoon (1851–1931), taipan keturunan Yahudi.

Baca juga: Penerjemahan Alquran di Cina yang disokong taipan keturunan Yahudi

Sayang, tak seperti Pegon atau Jawi yang tetap terawat di pondok pesantren, pengguna dan yang mengerti Xiaojing terus berkurang meski madrasah diniah dan bahkan Institut Agama Islam (Yisilanjiao Jingxueyuan) –lembaga pendidikan tinggi modern keislaman milik pemerintah yang khusus mencetak ustaz– ada di mana-mana.

Penyebabnya, selain karena makin banyak muslim yang menguasai aksara Cina yang kian simpel seiring disederhanakannya penulisan bejibun huruf-huruf ruwet nan jelimet oleh Partai Komunis Cina sejak 1956, Xiaojing sebenarnya memang tidak sepenuhnya bisa dipakai untuk menuliskan pelafalan bahasa Cina.

Baca juga: Benarkah Partai Komunis Cina paksakan ateisme?

Pasalnya, bahasa Cina adalah bahasa yang bernada. Ada empat nada yang masing-masing berfungsi untuk membedakan makna huruf yang pelafalannya sama. “Wen” yang dilafazkan dengan nada menurun, contohnya, berarti bertanya. Sementara “wen” yang dibaca dengan nada menurun lalu menaik bermakna mencium.

Dalam kondisi demikian, bagaimana caranya memastikan kalimat homofon semisal “wo wen ni” adalah merujuk “aku bertanya padamu” atau “aku menciummu” padahal dengan memakai Xiaojing, ketiga kata itu sama-sama ditulis dengan wāw fatḥah plus ‘ayn sukūn untuk “wo” (aku), wāw ḍammah tanwīn untuk “wen” (bertanya atau mencium), dan nūn kasrah untuk “ni” (kamu)? Salah-salah bisa berabe jadinya.

Walau begitu, tak patut dipungkiri, Xiaojing telah menambah khazanah keislaman dunia. Dan, pada masanya, ia telah memberikan sumbangsih yang cukup besar bagi masyarakat Cina untuk mengenal Islam lebih dalam.

Penulis adalah kontributor Historia di Cina, sedang studi doktoral di Sun Yat-sen University, Cina.

TAG

Dunia Cina Islam

ARTIKEL TERKAIT

Sepakbola Jepang dan Indonesia Si Kulit Bundar di Saudi Adidas dan Kemenangan Jerman Barat di Piala Dunia 1954 Lima Stadion Unik Piala Dunia James Gavin, Jenderal Penerjun di Perang Dunia II Rakyat Sabah Membenamkan “Matahari Terbit” Kala Pesawat Jet Mengudara Perdana Anomali Kamerun yang Menggegerkan Dunia Pencarian Islam Muhammad Ali Parade Kemenangan Perang di Lapangan Merah