Masuk Daftar
My Getplus

Andi Azis, Tambora, dan Hutan

Tiga peristiwa sejarah di bulan April. Andi Azis berontak, Gunung Tambora meletus, dan ordonansi hutan kolonial disahkan.

Oleh: Historia | 04 Mei 2024
Pemandangan udara kaldera Gunung Tambora di pulau Sumbawa, Indonesia, 2011. (Jialiang Gao/Wikimedia Commons).

5 April 1950: Andi Azis Berontak 

SATU kompi pasukan Andi Azis melancarkan aksi militer di Makassar, kala itu wilayah bagian dari Negara Indonesia Timur (NIT). Serangan dimulai pada pukul 05.00. Secara sporadis mereka menguasai tempat-tempat vital, termasuk markas Angkatan Perang Republik Indonesia Serikat (APRIS). Panglima Teritorial Indonesia Timur Letnan Kolonel A.J. Mokoginta, bersama sejumlah perwira lainnya, menjadi tawanan.  

Andi Azis adalah mantan letnan Tentara Kerajaan Hindia Belanda (KNIL) yang sudah bergabung dengan APRIS dengan pangkat kapten. Dia memimpin aksi militer menyusul adanya rencana pemerintah RIS mengirim 900 prajurit APRIS pimpinan Mayor H.V. Worang dari Jawa. Merasa kedudukannya terancam, Andi Azis dan pasukannya melancarkan aksi militer.  

Sebagai bentuk reaksi, dua hari kemudian pemerintah RIS mengirimkan pasukan di bawah pimpinan Kolonel A.E. Kawilarang. Setelah melalui pertempuran alot, pasukan Andi Azis menyerah, sementara pemimpinnya berhasil lolos. Andi Azis akhirnya datang ke Jakarta untuk menyerahkan diri pada 14 April 1950, sehari setelah Sukarno menyatakan dirinya sebagai pemberontak. Dia ditangkap dan dipenjara hingga mendapatkan kebebasannya pada 31 Agustus 1956. 

Advertising
Advertising

Baca juga: Agar Sulawesi Tetap Indonesia

10 April 1815: Gunung Tambora Meletus

SEKIRA pukul 19.00, Gunung Tambora di Pulau Sumbawa meletus dengan dahsyat. Letusan masih terdengar hebat sampai sore keesokan harinya. Letusan tersebut merupakan puncak dari rangkaian kegiatan aktif gunung itu sejak lima hari sebelumnya. 

Para vulkanolog menyebut ledakan Tambora empat kali lebih besar daripada ledakan Gunung Krakatau tahun 1883. Dengan kekuatan ledak setara 200 Megaton TNT (Trinitrotoluena), ledakan Tambora masuk dalam skala tujuh pada skala Volcanic Explosivity Index. Abu vulkanik yang diletuskan sampai ke Makassar. Bunyi letusan terdengar sejauh 2.600 km, dan abu jatuh sejauh 1.300 km. Terjadi kegelapan sejauh 600 km dari puncak selama dua hari. Tinggi gunung berkurang, dari sekitar 4.300 m menjadi 2.851 m. 

Bumi mengalami bencana. Cahaya matahari tertahan oleh partikel vulkanik yang terlempar ke lapisan atmosfir. Pada 1816, orang Inggris menyebutnya “Tahun Tanpa Musim Panas”. Beberapa belahan dunia mengalami kelaparan dan wabah penyakit sampai 1819.  

“Kelaparan dan penyakit cepat menyebar ke seluruh wilayah dan jumlah yang tepat dari orang mati mungkin tidak akan pernah diketahui,” tulis Jacob Smith dalam “Climatic Effects of the 1815 Eruption of Tambora”, di jurnal Universitas Hawai, Hohonu, Vol. 5, 2007. 

Baca juga: Letusan Gunung Tambora Musnahkan Dua Kerajaan

14 April 1874: Ordonansi Hutan Kolonial Disahkan

PEMERINTAH Hindia Belanda mengesahkan Reglement Pemangkuan dan Eksploitasi Hutan di Jawa dan Madura, atau dikenal sebagai Ordonansi Hutan Kolonial (Boschordononantie). 

Undang-undang ini mengatur pengelolaan hutan, terutama hutan jati sebagi komoditas. Isinya antara lain: 1. Diadakan perbedaan antara hutan jati dan hutan rimba; 2. Hutan jati dikelola secara teratur, diukur, diberi pal batas dan dipetakan serta dibagi dalam distrik hutan; 3. Eksploitasi hutan jati dapat pula dilakukan oleh pihak swasta; 4. Harus ada surat izin untuk penebangan dan penyaradan (pemanenan hasil hutan) kayu untuk penggunaan terbatas; 5. Pemangkuan hutan rimba tidak teratur berada di bawah residen yang dibantu seorang ahli kehutanan (houstvester); 6. Ketentuan dalam reglement juga berlaku di tanah kesunanan dan kesultanan.* 

Baca juga: Keindahan yang Terjaga dari Hutan Tua

TAG

kronika

ARTIKEL TERKAIT

Pernyataan Tidak Anti-Republik hingga Penangkapan Amir Sjarifuddin Krisis Perbankan hingga Gesekan Lembaga Pemberantasan Korupsi Klub Sepakbola Pertama di Medan hingga Ejaan Republik Penangkapan Sukarno hingga Pendaratan Pasukan Mataram Revolusi Sosial, Artikel Sneevliet, dan Surat Pangeran Hendrik Potret Sejarah Indonesia Sentot Alibasah Prawirodirjo, Putera, Hansip 17 Februari: Hamka dan Amerika 4 Februari 1921: Tjong A Fie Meninggal Dunia 28 Januari 1939: Ordonansi Kontrak Kopra di Manado