Masuk Daftar
My Getplus

Dihantam Pandemi Bali bak Kota Mati

Cerita ketika Bali diluluhlantakkan oleh pandemi. Kawasan yang dulu ramai kini sepi dan sunyi.

Oleh: Fernando Randy | 25 Okt 2020
Sepeda motor melintas di deretan toko yang tutup di kawasan sekitar Seminyak, Bali. (Fernando Randy/Historia.id).

Sudah hampir delapan bulan virus corona melanda dunia. Selama itu pula semua berjibaku mengatasi virus yang pertama kali terdeteksi di Wuhan, Tiongkok, pada akhir 2019. Hampir semua sektor kehidupan terhantam corona. Salah satunya pariwisata. Ini bikin repot negara yang mengandalkan pariwisata sebagai sumber devisa seperti Indonesia. 

Hingga saat ini, Bali menjadi primadona industri pariwisata di Indonesia. Tiap tahun, jutaan wisatawan datang ke Bali. Saking terkenalnya, para wisatawan asing lebih mengenal Bali daripada Indonesia.

Deretan kafe dan toko yang tutup di kawasan Kuta, Bali. (Fernando Randy/Historia.id).
Deretan kafe dan toko yang tutup di kawasan Kuta, Bali. (Fernando Randy/Historia.id).
Sebuah gang yang tampak sepi di sekitar Legian, Bali. (Fernando Randy/Historia.id).

Daya tarik Bali adalah fenomena lampau. Provinsi yang juga terkenal dengan kopinya ini sudah menjadi primadona sejak dulu kala. Pintu masuk bagi orang asing terbuka lebar saat Bali dikuasai oleh Belanda pada awal abad ke-20.

Advertising
Advertising

Baca juga: Awal Mula Pariwisata di Indonesia

Kapal Dagang Belanda (Koninklijke Paketvaart Maatschappij) yang berlayar dengan rute Surabaya singgah ke pelabuhan Buleleng, Bali, dengan membawa rombongan turis dari Eropa. Karena permintaan untuk berlayar ke Bali meningkat, maka jalur pelayaran diubah menjadi Bali Express. Mereka juga membangun perwakilan resmi untuk pariwisata pertama di Bali bernama Official Tourist Buerau pada 1924.

Pemandangan etalase toko yang tutup di kawasan sekitar Legian, Bali. (Fernando Randy/Historia.id).
Seorang warga yang duduk di depan deretan toko yang tutup di kawasan Kuta, Bali. (Fernando Randy/Historia.id).
Deretan kafe dan toko yang tutup di kawasan sekitar Seminyak, Bali. (Fernando Randy/Historia.id).
Deretan toko yang tutup di kawasan Seminyak, Bali. (Fernando Randy/Historia.id).
Deretan kafe dan toko yang tutup di kawasan Kuta, Bali. (Fernando Randy/Historia.id).

Para pelancong dari negeri Barat lekas terkesan dengan panorama alam Bali dan kehidupan masyarakatnya. Buat mereka, Bali jadi surga yang jatuh di bumi Timur. Begitu tenteram dan eksotik. Ritme kehidupan berjalan lambat. Setiap saat adalah ritual. Sesuatu yang tak mereka dapatkan di Eropa.

Baca juga: Pesona Wisata Pulau Dewata

Kesan itu kemudian cepat menyebar ke seluruh dunia. Para pelancong lain pun berdatangan. Seniman, pelukis, penulis dan sutradara film menyinggahi Bali untuk merasakan berkarya dan berlibur di Bali. Mereka menikmati keindahan dan keunikan alam Bali, kemudian turut serta mempromosikan Bali. Begitulah pesona Bali terus mengalir.

Deretan toko yang tutup di kawasan Legian, Bali. (Fernando Randy/Historia.id).
Deretan toko yang tutup di kawasan Kuta, Bali. (Fernando Randy/Historia.id).
Seorang warga melintas di antara kafe dan toko yang tutup di kawasan Kuta, Bali. (Fernando Randy/Historia.id).
Deretan toko yang tutup di kawasan sekitar Seminyak, Bali. (Fernando Randy/Historia.id).

Namun, Bali saat ini ibarat putri cantik yang tertidur. Bali ikut terhantam Covid-19. Pariwisata rontok. Kafe dan restoran tutup. Bandara I Gusti Ngurah Rai yang menjadi gerbang utama dan selalu ramai, kini tampak sepi. Jalan Legian yang biasanya begitu padat, saat ini berubah lengang. Keadaan serupa pun tampak di Seminyak.

Baca juga: Letusan Gunung Agung dan Pariwisata Bali

Sepanjang jalan Kuta yang biasanya dipenuhi oleh ribuan wisatawan asing dan lokal, kini kosong. Pedagang merugi. Toko-toko buka, tapi tak ada pembeli. Pengusaha ambruk. Hotel mengobral tarif menginap, tapi kamar-kamar jauh dari penuh. Bahkan tak jarang hanya menyisakan petugas keamanan untuk menjaganya.

Suasana sepi di Bandara I Gusti Ngurah Rai, Bali. (Fernando Randy/Historia.id).
Para petugas porter barang yang biasanya sibuk kini tak tampak lagi. (Fernando Randy/Historia.id).
Suasana sepi di Bandara I Gusti Ngurah Rai, Bali. (Fernando Randy/Historia.id).
Pemandangan sepi di sebuah hotel kawasan Sunset Road, Bali (Fernando Randy/Historia.id).

“Wah ini sudah hampir 75 persen ruginya. Penjualan toko saya, tak pernah sampai separah ini,” ujar Wayan (48), seorang warga yang membuka toko baju khas Bali di pinggir jalan raya Kuta.

Baca juga: Di Balik Lambatnya Kasus Covid-19 di Bali

Walau pernah diguncang terorisme, Bali tak pernah tidur lama seperti ini. Para wisatawan asing yang terpaksa tetap tinggal di Bali pun merasakan kesulitan keuangan. “Yang sekarang mulai banyak itu ‘bule’ makan di warung-warung, tidak di tempat mahal-mahal lagi,” ujar Kadek (35), sopir transportasi daring yang biasa mengantar turis asing.

“Untuk saat ini, bisa makan saja sudah bagus di Bali,” lanjutnya. Orang-orang di sana berharap pandemi segera berakhir agar semua kembali seperti sediakala. Ekonomi pulih dan putri cantik itu bisa terjaga lagi.

Seorang warga melintas di deretan kafe dan toko yang tutup di kawasan Kuta, Bali. (Fernando Randy/Historia.id).
Deretan kafe dan toko yang tutup di kawasan Kuta, Bali. (Fernando Randy/Historia.id).
Deretan kafe dan toko yang tutup di kawasan Kuta, Bali. (Fernando Randy/Historia.id).
Sejumlah pedangang bermain ponsel di kawasan Kuta, Bali yang sepi. (Fernando Randy/Historia.id).
Seorang pedagang baju khas Bali saat menunggu pembeli di kawasan Kuta, Bali. (Fernando Randy/Historia.id).

 

TAG

fotografi pariwisata bali corona

ARTIKEL TERKAIT

Presiden dari Bali Pesona dari Desa Penglipuran Sanghyang Dedari, Pertunjukan Penolak Marabahaya dari Bali Para Menteri Hobi Fotografi Menyelundupkan Seniman Bali Jual-Beli Semasa Bali Kuno Jaminan Keselamatan Rakyat saat Melakukan Perjalanan Kecak dari Sakral Jadi Profan Merekam Dua Sisi Pematangsiantar Kisah Sukarno dan Planetarium