Pilih Bahasa: Indonesia

Hitam Tak Hanya Duka

Perjalanan gaun hitam melewati batas waktu dan kelas.  
Historia
Historia
pengunjung
7.4k

HITAM dan dukacita sejak lampau tak terpisahkan. Kebiasaan berbusana hitam dalam perkabungan, menurut Françoise Piponnier dan Perrine Mane dalam Dress in the Middle Ages, berawal dari Spanyol pada abad pertengahan yang kemudian ditiru oleh para bangsawan Prancis dan Inggris. Salah seorang di antaranya Phillip the Good (Duke of Burgundy) yang bersikeras mengenakan hitam sejak terbunuhnya sang ayah, John the Fearless, pada 1419 hingga akhir masa pemerintahannya pada 1467. Tak hanya itu, kereta kuda, rombongan pengawal, dan kediamannya juga berornamen hitam.

Eropa pada abad pertengahan memiliki peraturan tata-cara anggota masyarakat bertingkahlaku sesuai hierarki (dikenal sebagai sumptuary laws). Menurut peraturan, pemakaian busana berkabung hitam terbatas hanya untuk kaum ningrat. Para janda bangsawan wajib mengenakan gaun, penutup kepala, dan kerudung hitam ketika muncul di tempat-tempat umum. Ratu Prancis Catherine de Medici, dalam salah satu lukisan potret setelah suaminya, Raja Henry II, meninggal pada 1559, dilukis dalam gaun berkabung hitam dengan bordir bulu putih di lengan, lengkap dengan perhiasan dan tudung kepala hitam bermahkota. Kebiasaan mengenakan busana serupa konon berlangsung hingga ketiga putranya melanjutkan tahta kerajaan.

Eksklusivitas busana berkabung hitam oleh kelas ningrat mencair seiring kemunculan kelompok pedagang kaya Eropa akibat perkembangan industri dan perdagangan pada abad ke-17 dan 18. Sebagai sebuah kelas baru yang berpengaruh, para pedagang dan keluarga berupaya keras mengukuhkan identitas mereka. Gaya berbusana meniru para bangsawan, termasuk dalam perkabungan, menjadi salah satu tolok ukur mereka.

Hitam tak selalu terkait kematian. Berbagai tradisi budaya mengartikan hitam secara berbeda. Michel Pastoureau dalam Black: the History of a Color menulis bahwa bangsa Mesir kuno memandang hitam sebagai warna kesuburan, serupa lumpur Sungai Nil.

Hitam juga memiliki konotasi kesucian spiritual. Dalam Seeing through Clothes, Anne Holander menyebutkan tiga ordo Katolik yang mengenakan hitam: baik hitam keseluruhan seperti Ordo Benedictines (abad ke-1) maupun kombinasi hitam-putih Ordo Augustinian (abad ke-13) dan Dominican (abad ke-15). Ketika Oliver Cromwell, seorang Kristen puritan, memerintah Inggris pada 1653-1658, dia melarang warganya hidup bersenang-senang, termasuk berpakaian warna-warni. Warga perempuan diharuskan memakai gaun hitam panjang yang menutup leher hingga mata kaki, dengan celemek putih dan penutup kepala putih.

Interpretasi hitam sebagai mode busana dimulai sejak abad pertengahan. “Citarasa Spanyol, dengan akar gaya Burgundi, menyebarkan pengaruhnya ke Eropa, serta diikuti oleh Belanda yang mengadaptasi Spanyol; keduanya sangat terbuka akan keindahan suram warna hitam; walau mereka masih terpaku dengan hitam diselingi sedikit putih di bagian leher,” tulis Holander.

Hitam sebagai mode busana, khususnya perempuan, kian berkembang pada abad ke-19. Beberapa edisi La Belle Assemble, sebuah majalah perempuan terbitan Inggris dengan sirkulasi ke wilayah Eropa dan Amerika, memuat popularitas hitam dalam gaun, ikat pinggang, dan topi perempuan. “Gaun-gaun yang digemari terbuat dari beludru hitam yang dipotong pendek, mengembang dengan lipitan brokat hitam. Lipitan brokat ini juga dijahit di ujung hem…, dipadukan dengan lapisan gaun satin putih dikenakan di bawah bahan beludru…” demikian sepenggal deskripsi artikel berjudul “Costume of Paris” dalam majalah tersebut edisi Februari 1823.

Namun gaun malam hitam cukup berisiko, terutama di mata sekelompok masyarakat Barat abad ke-19 yang konservatif. Karena dianggap kurang sopan, perempuan bergaun malam hitam mendapat “sanksi” dari lingkaran sosialnya. “Kasihan Ellen,” ujar Nyonya Archer singkat; kemudian dengan penuh simpatik menambahkan: “Kita harus selalu mengingat lingkungan eksentrik Medora Manson yang membesarkannya. Apa yang dapat kita harapkan dari seorang perempuan yang diizinkan mengenakan gaun satin hitam dalam perayaan menyambut masa dewasanya?” Itulah sekilas sindiran halus mengenai gaun hitam dan kepantasan sikap seorang perempuan oleh kelas atas New York pada akhir abad ke-19 dalam novel Edith Wharton, The Age of Innocence.

“Skandal” gaun malam hitam bagi perempuan juga terjadi pada 1884 lewat lukisan Portrait of Madame X oleh pelukis John Singer Sargent. Subjek lukisan adalah Madame Pierre Gautreau. Terpukau oleh kecantikannya, Sargent membujuk lewat berbagai cara agar sang bangsawan bersedia dilukis. Di versi awal lukisan, Madame Gautreau mengenakan gaun malam hitam berpotongan leher bentuk hati, dengan salah satu tali gaun terjatuh di pundaknya.

Ketika lukisan tersebut dipamerkan di Salon, Paris, masyarakat luas termasuk sanak-keluarga Gautreau bereaksi keras terhadap pose dan gaun Madame Gautreau yang dianggap sugestif. Untuk mengurangi efek kemarahan publik, Sargent memperbaiki lukisan tali gaun menjadi pas di pundak.

Gaun hitam mengalami redefinisi pada awal abad ke-20 seiring perubahan peran sosial perempuan di Barat. Tahun 1920 khususnya menjadi tonggak pergerakan kaum perempuan di Amerika dengan pengakuan hak istri sebagai pemilik properti serta hak perempuan berpartisipasi dalam pemilihan umum. Era baru ini diiringi peningkatan daya beli dan konsumerisme massa, yang mendorong industri busana siap pakai.

Ketika perancang Coco Chanel mendesain gaun hitam, dia menerjemahkan semangat era tersebut. Di tangannya, gaun hitam menjadi busana siang dan malam yang memudahkan perempuan beraktivitas. Ilustrasi gaun hitam selutut berlengan panjang Chanel terbit di majalah Vogue Amerika edisi 1 Oktober 1926. Vogue memuji kesederhanaan sekaligus potensi pasar rancangan Chanel, yang disejajarkan dengan mobil Ford. “Busana ‘Ford’ Chanel, seluruh dunia akan memakainya, adalah model 817 dari bahan crepe de chine hitam…”

Pamor gaun hitam Chanel yang kemudian dikenal luas sebagai “little black dress” memuncak pada 1961. Artis Audrey Hepburn mengenakan gaun hitam rancangan Hubert de Givenchy dalam film Breakfast at Tiffany’s. Keanggunan Hepburn dalam balutan little black dress seketika menjadi panutan mode busana dan terus berdampak hingga kini. Gaun hitam, dalam berbagai model dan bahan, kini menjadi pilihan banyak perempuan dalam menghadiri acara formal maupun sosial. Saking populer, Oxford Dictionary of English memasukkan little black dress sebagai kata baru dalam edisi ketiga pada Agustus 2010.

Gaun hitam hingga little black dress yang massal telah mendobrak dominasi mode berbusana. Georg Simmel, sosiolog dan filsuf Jerman, dalam esai‘The Philosophy of Fashion’ mengatakan, “mode selalu berdasarkan kelas… kelas atas membedakan mode mereka dengan kelas lebih rendah, dan mereka akan segera meninggalkannya sesaat setelah kelas di bawahnya mencoba mengikuti.” Namun Simmel juga meyakini keberadaan sebuah keindahan yang klasik, yang menurutnya “bersifat kolektif dan tidak menimbulkan banyak perubahan.”

Little black dress adalah salah satu bukti keindahan klasik sepotong gaun melintasi batas kelas dan waktu.

 
Terpopuler di Historia 
Majalah
Laporan Khusus
Majalah Historia Cetak
berikutnya
 
Nomor 34 Tahun 3
Murba Partai Terakhir Tan Malaka
Pembahasan mengenai Tan Malaka sudah sering dimuat di berbagai media massa. Tak berbilang banyaknya orang membahas bapak republik itu di..
 
Komentar anda
Historia
Historia