Pilih Bahasa: Indonesia
Ukraina (1)

Sepakbola Kontra Nazi

Politik tak berhasil memporak-porandakan sepakbola Ukraina. Sebuah klub sepakbola justru lahir dan memberikan kebanggaan.
FC Start: 1. Georgy Timofeyev 2. Nikolai Trusevich 3. Ivan Kuzmenko 4. Pavel Komarov 5. Alexei Klimenko 6. Nikolai Korotkykh 7. Vasily Sukharev 8. Feodor Tyutchev 9. Makar Goncharenko 10. Mikhail Putistin 11. Mikhail Melnik.
Foto
Historia
pengunjung
9k

INSTABILITAS politik di Ukraina ikut mempengaruhi persepakbolaannya. Selain menunda liga utamanya, laga persahabatan Ukraina melawan AS awal Maret silam hampir gagal. Beruntung Ukraina tak menjadi kontestan Piala Dunia di Brazil yang tinggal berbilang hari. Konsentrasi tim bisa-bisa terganggu.

Dunia sepakbola Ukraina juga pernah terganggu ketika pendudukan Jerman-Nazi semasa Perang Dunia II. Jerman-Nazi membagi wilayah Ukraina menjadi tiga pemerintahan administratif dengan peraturan-peraturan berbeda. Perbedaan kebijakan pembangunan olahraga di tiga wilayah administratif itu mengakibatkan perkembangan olahraga berbeda-beda.

Pemerintah pendudukan Jerman juga menghentikan liga sepakbola setempat dan melarang klub Dynamo Kiev. Beberapa pemainnya dianggap terkait dengan Uni Soviet, musuh Jerman di front timur. Untuk menggantikannya, Reichkommissariaat Ukraine (RKU) –pemerintah administratif bentukan Jerman yang mengendalikan wilayah utara, timur, tengah, dan selatan Ukraina– mengizinkan pendirian klub FC Start pada musim semi 1942.

Para pemain FC Start kebanyakan mantan pemain Dynamo Kiev. Mereka dikumpulkan kembali oleh Iosrif Kordik, manajer toko roti yang gandrung olahraga. Orang pertama yang dikontak Kordik adalah Nikolai Trusevich, kiper kharismatik Dynamo Kiev. Dari Trusevich, jejak bekas rekannya ditelusuri, seperti dua penyerang hebat Ivan Kuzmenko dan Pavel Komorov serta bek muda Alexei Klimenko. Pemain-pemain lain FC Start berasal dari bekas pemain klub Lokomotiv Kiev dan beberapa serdadu Jerman dan Hungaria.

Meski begitu, Start harus mendanai sendiri klubnya. Mereka minim fasilitas. Para pemain harus menyapu halaman toko roti Degtyarevskaya, tempat kebanyakan mereka bekerja, untuk digunakan sebagai tempat latihan pada malam harinya.

Pada laga perdananya, 7 Juni, Start menumbangkan klub Rukh dengan skor 7-2. Start kemudian makin sering tanding dan mengalahkan klub-klub domestik. “Selama musim panas, Start memainkan beberapa laga melawan tim-tim yang terdiri dari garnisun pendudukan Rumania, Hungaria, dan Jerman, dan memenangi semua pertandingan itu,” tulis Vadim Furmanov, “From the Docks to the Death Match: The Rise of Football in Ukraine,” dimuat www.footandball.net.

Setelah itu, Start mulai diundang melawan klub-klub milik militer Jerman. Pada 17 Juli, Start mempecundangi PGS, klub Angkatan Darat Jerman, dengan skor 6 gol tanpa balas. Pemerintah pendudukan Jerman kebakaran jenggot. Start lalu dijawalkan tanding melawan Flakelf, klub elite Angkatan Udara Jerman, pada 6 Agustus. Start memenuhi undangan itu plus menerima ancaman intimidatif. Tapi lagi-lagi Start menang. Mereka menjadikan sepakbola sebagai simbol perlawanan.

“Kekalahan itu mengirimkan gelombang kejut kepada pemerintah pendudukan Jerman. Hal itu bukan hanya penghinaan terhadap pendudukan Nazi, tapi juga menginspirasi orang-orang Ukraina dan menggerogoti pendudukan Jerman,” tulis laman http://kiev4tourists.com.

Flakelf dan pemerintah pendudukan tak terima. Sebuah tindakan balasan pun dipersiapkan.

(Baca tulisan selanjutnya: Death Match)

 
Terpopuler di Historia 
Komentar anda
Majalah
Laporan Khusus
Majalah Historia Cetak
berikutnya
 
Nomor 34 Tahun 3
Murba Partai Terakhir Tan Malaka
Pembahasan mengenai Tan Malaka sudah sering dimuat di berbagai media massa. Tak berbilang banyaknya orang membahas bapak republik itu di..
 
FC Start: 1. Georgy Timofeyev 2. Nikolai Trusevich 3. Ivan Kuzmenko 4. Pavel Komarov 5. Alexei Klimenko 6. Nikolai Korotkykh 7. Vasily Sukharev 8. Feodor Tyutchev 9. Makar Goncharenko 10. Mikhail Putistin 11. Mikhail Melnik.
Foto
FC Start: 1. Georgy Timofeyev 2. Nikolai Trusevich 3. Ivan Kuzmenko 4. Pavel Komarov 5. Alexei Klimenko 6. Nikolai Korotkykh 7. Vasily Sukharev 8. Feodor Tyutchev 9. Makar Goncharenko 10. Mikhail Putistin 11. Mikhail Melnik.
Foto