Pilih Bahasa: Indonesia
Ukraina (2)

Death Match

Sebuah kemenangan berujung eksekusi mati dan penahanan.
Kesebelasan FC Start sesaat sebelum kick off melawan kesebelasan Flakelf, klub elite Angkatan Udara Jerman-Nazi di Stadion Zenith, Kiev, Ukraina, 9 Agustus 1942.
Foto
Historia
pengunjung
39.7k

TAK terima atas kekalahan Flakelf, klub elite Angkatan Udara Jerman, pemerintah pendudukan mengatur pertandingan ulang. Laga dihelat tiga hari kemudian di Stadion Zenit. Para pemain FC Start mendapat intimidasi. Panitia menunjuk perwira SS sebagai wasit dan memperingatkan para pemain Start akan konsekuensi yang bakal diterima bila mereka menang.

Sejak peluit dibunyikan, Flakelf bermain kesetanan, kasar. Start sempat melayangkan protes, tapi diacuhkan. Dengan mengandalkan tembakan jarak jauh, Start kembali menang.

Pemerintah pendudukan melarang pemberitaan pertandingan itu dan melakukan penangkapan. Gestapo, polisi rahasia Nazi-Jerman, mendatangi toko roti Degtyarevskaya, tempat kebanyakan pemain Start bekerja dan juga tempat latihan. Mereka menangkap, menginterogasi, dan menyiksa banyak pemain Start.

“Beberapa pemain sepakbola Ukraina ditahan karena punya kaitan dengan lembaga People’s Commissariat for Interior Affairs (NKVD) dan kemudian ditembak sebagai sandera,” tulis Volodymyr Ginda dalam “Beyond the Death Match: Sport under German Occupation between Repression and Integration, 1941-1944”, dimuat di Euphoria and Exhaustion: Modern Sport in Soviet Culture and Society suntingan Sandra Budy dkk. NKVD adalah badan intelijen dalam negeri Uni Soviet.

Mereka yang menghadapi regu tembak adalah Ivan Kuzmenko (penyerang), Nikola Trusevich (kiper), dan Alexei Klimenko (bek) yang dianggap menghina Nazi dengan membuang bola padahal sudah berada di depan gawang. Pemain-pemain lain yang tak dieksekusi dikirim ke kamp Siratz.

Pemerintahan Stalin menggunakan pertandingan itu sebagai alat propagandanya untuk memompa semangat rakyat melawan dan mengalahkan pendudukan Hitler. Media-media Soviet memberitakan aksi heroik para pesepakbola Ukraina dengan menyebut pertandingan itu “Death Match.” Harian Izvestiia, menurut Volodymyr Ginda, kali pertama mengangkatnya pada 6 Desember 1942.

Seusai Perang Dunia II, “Death Match” terlupakan sepanjang rezim Stalin. Para pemain yang selamat pun bungkam lantaran takut dilabeli kolaborator Jerman. Baru pada 1962 “Death Match” muncul setelah badan propaganda Soviet mengangkat kisah itu ke layar lebar dengan judul Trity Taime –film ini menginspirasi Hollywood melahirkan Escape to Victory pada 1981. Selain film, sebuah monumen di Kiev didirikan untuk mengenang heroisme para pemain Start.

Pada 2005, pemerintah Jerman memprotes bahwa tak pernah ada eksekusi terhadap para pemain. Tapi, otak mayoritas orang bekas Soviet telah lama diendapi pemberitaan propaganda Stalin dan penerusnya.

 
Terpopuler di Historia 
Komentar anda
Majalah
Laporan Khusus
Majalah Historia Cetak
berikutnya
 
Nomor 33 Tahun 3
Kejahatan Perang Belanda
Kisah ini kami hadirkan bukan untuk mengaburkan batas sikap tentang apa makna menjajah dan dijajah. Kami ingin membahas apa yang..
 
Kesebelasan FC Start sesaat sebelum kick off melawan kesebelasan Flakelf, klub elite Angkatan Udara Jerman-Nazi di Stadion Zenith, Kiev, Ukraina, 9 Agustus 1942.
Foto
Kesebelasan FC Start sesaat sebelum kick off melawan kesebelasan Flakelf, klub elite Angkatan Udara Jerman-Nazi di Stadion Zenith, Kiev, Ukraina, 9 Agustus 1942.
Foto