Pilih Bahasa: Indonesia

Peristiwa Pahit di Pura Majapahit

Sebuah pura yang memiliki beragam cerita. Dari tanda kemerdekaan sampai peristiwa berdarah.
Pura Majapahit di Desa Baluk, Kecamatan Negara, Kebupaten Jembrana, Bali.
Foto
Historia
pengunjung
7k

PENGERAN Agong Wilis berserta 40 pengikutnya dari Kerajaan Blambangan hijrah ke Bali. Mereka bermukim di sekitar pohon beringin besar di Desa Banyubiru –kini Baluk. Di situ, selain berlindung, mereka membangun Pura Majapahit.

Pura Majapahit terletak di Desa Baluk, Kecamatan Negara, Kebupaten Jembrana, Bali. Lokasinya persis di pinggir jalan raya Gilimanuk-Denpasar. Berkendara sekitar 30 menit dari Pelabuhan Gilimanuk.

“Nenek moyang kami dari Blambangan. Dulu, Blambangan wilayah jajahan Majapahit. Saat Majapahit runtuh karena terdesak oleh Islam, sebagai wilayah jajahan kami ikut terdesak. Maka lari ke Bali,” kata Mangku Gede Pura Majapahit Wayan Wenen, 63 tahun, kepada Historia.

Pada 1945 ada peristiwa aneh tapi nyata di Pura Majapahit. Beberapa hari setelah Sukarno-Hatta memproklamasikan kemerdekaan Indonesia, tiba-tiba tumbuh jamur raksasa di dalam pura. Jamur berwarna merah dan putih itu tumbuh di pokok batang beringin besar.

Pihak Belanda mengira jamur tersebut sengaja ditanam sebagai simbol keberpihakan kepada Indonesia. Maka Belanda menangkap Ketut Nista, Mangku Gede Pura Majapahit saat itu. “Setelah sehari-semalam ditahan di penjara Negara, kakek saya dilepas,” kenang Wayan Wenen.

Dua minggu kemudian, jamur itu lenyap. Hingga kini, setiap menceritakan zaman perang kemerdekaan, kisah jamur raksasa merah putih masih menjadi topik utama di desa Baluk.

Duapuluh tahun kemudian, ketika meletus peristiwa Gerakan 30 September 1965, Pura Majapahit berdarah. Keluarga Mangku Gede Pura Majapahit dibantai. Wayan Wenen satu-satunya yang selamat dan menjadi buronan. Dia diburu beserta orang-orang kampung lainnya karena dituduh sebagai anggota dan simpatisan Partai Komunis Indonesia (PKI).

Dalam sebuah perjumpaan di Bali tempo hari, para tetua desa Baluk menceritakan kepada Historia, suatu malam di masa perburuan, tentara beserta orang-orang berkumpul di pekarangan Pura Majapahit. Tiba-tiba ada anak kecil kesurupan. “Namanya Sutarna,” kenang mereka.

Anak kecil itu mengamuk. Awalnya dikira pura-pura, tapi setelah tak ada yang bisa mengendalikannya, seluruh orang menjadi ketakutan. Suara Sutarna berubah. Dalam suasana mencekam, anak kecil itu berpesan: “Jangan saling bunuh! Hentikan pembunuhan!”

Sutarna juga meminta pura dipindahkan dan dibangun ulang. Dia langsung memilih beberapa orang menjadi panitia pembangunan pura. “Kamu… kamu jadi panitia,” ujarnya seraya menunjuk beberapa orang. Dan, “kamu… kamu jangan. Kamu jahat,” tandasnya kepada beberapa orang lainnya.

Lazimnya sebuah pura, harus ada mangku atau ahli agama. Karena semua ahli agama sudah dibunuh, orang-orang pun bertanya: “Siapa yang jadi mangku?”

Sutarna menjawab: “Wayan Wenen.”

Semua saling pandang. Heran. Seseorang diangkat menjadi mangku harus menguasai agama dan biasanya berusia di atas 50 tahun. Sementara Wayan Wenen saat itu masih muda. Tapi, karena sudah amanah, semua patuh.

“Saat diangkat menjadi mangku saya kelas dua Sekolah Menengah Ekonomi Pertama (SMEP),” kata Wayan Wenen yang masih menjadi Mangku Gede Pura Majapahit hingga hari ini.

Pohon beringin besar sudah tak ada. Pura Majapahit bergeser mundur ke belakang dari lokasi sebelumnya. Di gerbang pura tumbuh pohon Maja –siloka Majapahit.

Dulu, leluhur Pura Majapahit hijrah dari Blambangan ke Bali karena terdesak Islamisasi. Kini, penduduk sekitar pura mayoritas Muslim. Sebagai bentuk toleransi, orang-orang di Pura Majapahit tidak memotong babi dalam setiap ritual, tapi menggantinya dengan itik.

 
Terpopuler di Historia 
Komentar anda
Majalah
Laporan Khusus
Majalah Historia Cetak
berikutnya
 
Nomor 34 Tahun 3
Murba Partai Terakhir Tan Malaka
Pembahasan mengenai Tan Malaka sudah sering dimuat di berbagai media massa. Tak berbilang banyaknya orang membahas bapak republik itu di..
 
Pura Majapahit di Desa Baluk, Kecamatan Negara, Kebupaten Jembrana, Bali.
Foto
Pura Majapahit di Desa Baluk, Kecamatan Negara, Kebupaten Jembrana, Bali.
Foto