Pilih Bahasa: Indonesia

Perang Jawa Libur Selama Ramadan

Diponegoro tak ingin menodai bulan puasa dengan peperangan. Dia giat beribadah sekaligus berolah kanuragan.
Lukisan penangkapan Pangeran Diponegoro karya Raden Saleh.
Historia
pengunjung
4.6k

PADA 21 Februari 1830 atau empat hari menjelang bulan puasa tiba, Pangeran Diponegoro tiba di Menoreh, pegunungan perbatasan Bagelen dan Kedu. Kedatangannya itu berdasarkan kesepakatan yang dibuatnya bersama Jan Baptist Cleerens, pada 16 Februari 1830, di daerah Remokamal tepi kali Cincinggoling. Cleerens adalah utusan De Kock untuk menemui Diponegoro.

Kabar kedatangan Dipanegara tercium masyarakat. Meski mendapat predikat musuh Belanda nomor wahid, masyarakat masih mengelu-elukannya. Dia datang diiringi 700 prajurit. Di sana dia tinggal di sebuah rumah besar, berdinding bambu, dan beratapkan daun kelapa. Rumah singgahnya itu terletak di sebuah kawasan tanjung, di tepi Kali Progo, yang oleh masyarakat disebut daerah Metesih. "Pesanggrahan itu letaknya tepat di sebelah barat laut Wisma Keresidenan Kedu," tulis Peter Carey dalam surelnya kepada Historia.

Di pesanggrahan ini, pengikut Diponegoro membengkak menjadi 800 orang. Sebagian besar dari mereka bersenjatakan tombak. Pasukannya sekarang tampil dalam balutan sorban dan jubah hitam, pemberian Cleerens dulu.

Setiap pagi selama bulan puasa, Diponegoro beserta 800 orang prajuritnya tetap giat berlatih olah kanuragan dan menjalankan ibadah.

“Dia mempunyai suatu batu yang lebar dan lurus dekat Kali (Kali Progo, red) untuk ngibadah (beribadah, red),” tulis Peter Carey.

Awal Maret 1830, Dipanegara berpesan kepada de Kock melalui Cleerens, bahwa selama bulan puasa dia takkan melakukan pembicaraan apapun soal perang. Jikapun ada pertemuan, itu pun hanya ramah-tamah biasa. De Kock menerima hal itu.

De Kock bahkan bermanis muka kepada Diponegoro dengan memberinya d seekor kuda yang bagus warna abu-abu dan uang f 10.000 yang dicicil dua kali untuk biaya para pengikutnya selama bulan puasa. Dia juga mengizinkan anggota keluarga Diponegoro, yang sedang ditawan di Yogya dan Semarang, untuk bergabung dengan sang pangeran di Magelang.

Bukan hanya de Kock yang menyambangi Diponegoro. Anggota staf senior de Kock, seperti ajudan sekaligus menantunya, Mayor F.V.H.A. de Stuers, dan Residen Kedu, Valck, sering berkunjung ke pesanggrahan Dipanegoro di Metesih sambil minta diberitahu apa saja keperluannya.

Masyarakat Kedu pun banyak yang berkunjung di pesanggrahan pangeran. Mereka banyak yang membawakannya gula jawa, meski sebenarnya Diponegoro tak suka makanan yang manis. Ia tetap menerimanya sebagai tanda penghormatan mereka kepadanya sebagai ‘pemimpin Jawa’ (lajering Jawa).

De Kock tampaknya telah bertemu dengan Diponegoro dalam tiga kesempatan yang berbeda pada masa tersebut: dua kali saat jalan subuh di taman keresidenan dan sekali ketika ia datang sendiri ke pesanggrahan pangeran.

Perlakuan de Kock yang manis, ternyata bermuatan politis. Ia membiarkan Diponegoro menikmati jaminan keamanan semu, sembari berharap sang pangeran menyerah tanpa syarat.

“Motif dan cara tidak terhormat seperti ini tentu tidak dikatakan secara terbuka, namun dalam pandangan de Kock, apa boleh buat, tujuan menghalalkan segala cara,” seperti ditulis Peter Carey dalam Takdir: Riwayat Pangeran Diponegoro (1785-1855).

Namun, sikap manis de Kock selama bulan puasa tak dapat meruntuhkan pendirian Diponegoro. Tumenggung Mangunkusumo, mata-mata yang ditanam residen Valck dalam di dalam kesatuan Diponegoro, melaporkan bahwa Diponegoro tetap kukuh dalam niatnya untuk mendapat pengakuan sebagai sultan Jawa bagian selatan. Tapi perwira senior Belanda lain, menyatakan bahwa sikap Diponegoro sebagai ‘ratu paneteg panatagama wonten ing Tanah Jawa sedaya’ (ratu dan pengatur agama diseluruh Tanah Jawa).

Mendengar kabar tersebut de Kock mengambil langkah tegas. Pada 25 Maret 1830, dua hari sebelum bulan puasa berakhir, ia memberi perintah rahasia kepada dua komandannya, Louis du Perron dan A.V Michels, untuk mempersiapkan kelengkapan militer guna mengamankan penangkapan sang pangeran. Gencatan senjata yang berlansung selama bulan Ramadan berakhir tragis: Pangeran Diponegoro ditangkap pada hari kedua lebaran, 28 Maret 1830.

 
Terpopuler di Historia 
Komentar anda
Majalah
Laporan Khusus
Majalah Historia Cetak
berikutnya
 
Nomor 34 Tahun 3
Murba Partai Terakhir Tan Malaka
Pembahasan mengenai Tan Malaka sudah sering dimuat di berbagai media massa. Tak berbilang banyaknya orang membahas bapak republik itu di..
 
Lukisan penangkapan Pangeran Diponegoro karya Raden Saleh.
Lukisan penangkapan Pangeran Diponegoro karya Raden Saleh.