Pilih Bahasa: Indonesia

Pembunuhan Keji Panglima Keraton Yogyakarta

Serdadu Inggris dan Mangkunegaran berkoalisi untuk membunuhnya. “Makanya jangan belagu,” kata Prangwedono sambil memandang kecut mayat Sumodiningrat.
 
Makam Raden Tumenggung Sumodiningrat.
Foto
Historia
pengunjung
32.8k

DENGAN rasa sedih dan letih rakyat Sumodiningratan menggotong mayat Panglima Pasukan Yogyakarta ke pemakaman keluarga Sumodiningratan. Raden Tumenggung Sumodiningrat tewas dikeroyok pasukan gabungan serdadu Inggris dan Legiun Mangkunegaran pada penyerbuan Inggris ke keraton 20 Juni 1812.

"Koyo kewan neng wono mboten ingkang gadah wono". Begitu perumpamaan yang dirasakan pengikut Sumodiningrat sebagaimana yang dikutip sejarawan Inggris Peter Carey dari salah satu surat yang dirampas Inggris. Mereka bingung bagaikan binatang hutan yang tak lagi memiliki hutannya.

Dalam Babad Bedhah ing Ngayogyokarta karya Pangeran Panular, menjelang subuh, Pangeran Prangwedono (Mangkunegoro II) dan pasukan Legiun Mangkunegaran disertai Sekretaris Keresidenan John Deans dan pasukan Inggrisnya mendatangi kediaman Sumodiningrat. Gabungan kedua pasukan itu mengepung dan menghujani rumah Sumodiningrat dengan peluru meriam.

Ketika itu sumadiningrat sudah ditinggalkan oleh sebagian besar pengikut dan kerabatnya. Mereka terlalu takut untuk bertahan setelah mendengar jatuhnya keraton utama Yogyakarta dalam penyerbuan tentara Inggris. Prangwedono pun maju ke depan masuk ke pelataran dengan niat menangkap Sumodinongrat, jagoan Yogya yang terkenal pemarah sekaligus pemberani.

Prangwedono memerintahkan pasukannya untuk memberondong kediaman Sumodiningrat. Namun ternyata sang penasihat dekat Sultan HB II itu tak berada di kediamannya. Namun John Deans menemukan Sumodiningrat berlindung di dalam masjidnya. Tanpa babibu dia pun langsung jadi sasaran tembak para prajurit. Perlawanan tak ada gunanya. Penyerbu terlalu banyak. Kalah jumlah, Sumodiningrat dan pengawalnya pun turut terbunuh. Sementara pengikutnya lari tercerai berai.

Tak puas hanya melihat Sumodiningrat mati dihujani peluru, John Deans menebas leher Sumodiningrat dengan pedangnya. Tapi tebasan itu tak sampai memisahkan kepala dari badannya. Menurut Peter Carey hal tersebut dilakukan Deans sebagai cara untuk menunjukkan gengsinya saja.

"Saya kira dia ingin pencitraan seolah dia sendiri yang membunuh Panglina Pasukan Jogja walaupun sebenarnya tidak. Dia hanya ikutan mengeroyok," kata Peter, saat mengikuti Tur Sejarah "Jejak Inggris di Jawa 1811-1812", di Yogyakarta, Rabu (30/8).

Mayat Sumodiningrat kemudian dikerubuti pasukan. Baju dan perhiasan yang dipakainya jadi rayahan. Tak lama kemudian Prangwedono menyusul masuk masjid, berlama-lama memandangi tubuh Sumodiningrat. Sambil menatap wajah Sumodiningrat yang berjanggut itu dia berkata, "Makane aja kementhus! (jangan belagu –red.)".

Episode kekejian selanjutnya adalah perintah Prangwedono dan John Deans untuk membakar serta menjarah wilayah Sumodiningratan dan seluruh daerah selatan keraton itu. Bahkan jenazah Sumodiningrat yang sudah dilucuti itu beberapa bagian tubuhnya dimutilasi.

Mengapa Prangwedono sedemikian kesumatnya pada Sumodiningrat? Menurut Peter, Sumodiningrat pernah mengejek Prangwedono sebagai prajurit bayangan yang penuh kepura-puraan dan tak bernyali. Ejekan itu membuat Prangwedono tersinggung karena merasa jadi bahan guyonan.

"Dia balas dendam kepada Sumodiningrat. Dengan begitu Pangeran Surakarta itu sangat benci sekali dengan Sumodiningrat," kata Peter.

Menurut Peter, Sumodiningrat keturunan bangsawan Kedu yang jadi salah satu ujung tombak politik menantang birokrat kolonial. "Sebelumnya ia pun tak pernah mau menerima apa yang diminta Gubernur Jenderal Hindia Belanda, Daendels," katanya.

Ada banyak kisah kematian Sumodiningrat. Ada versi yang mengatakan dia dibunuh pasukan Letkol. James Dewar yang memimpin serangan ke selatan keraton, sebelum serangan induk ke dalam keraton. Sementara cerita kematian sang panglima versi babad milik Panular tadi didukung Serat Sarasilah Para Leloehoer ing Kadanoerejan.

Jenazah Sumodiningrat baru dibawa para punggawanya pada pukul 10.00 malam dengan menggunakan keranda. Sebelum dimakamkan, para pengikutnya itu terlebih dulu memandikannya lantas menguburkannya di Jejeran, 10 kilomter ke arah selatan Yogyakarta, di tepi Kali Code.

"Ada lambang dari Keraton Yogya di nisan. Ini tempat akhir dari Sumodiningrat yang dulunya tanah bengkok milik Sumodiningrat," jelas Peter.

Kini tak ada lagi warga setempat yang merawat ingatan mengenai tragedi yang menimpa Sumodiningrat itu.

 
Terpopuler di Historia 
Komentar anda
Majalah
Segera Terbit
 
Nomor 37 Tahun IV
Riwayat Syariat di Nusantara
Seiring berkembangnya komunitas muslim di Nusantara sebagai dampak arus perdagangan pada abad ke-13, jejak-jejak penerapan hukum Islam mulai bisa terlacak...
 
Makam Raden Tumenggung Sumodiningrat.
Foto
Makam Raden Tumenggung Sumodiningrat.
Foto