Pilih Bahasa: Indonesia
halaman 1

Menentukan Arah Kemudi Boedi Oetomo

Kongres memutuskan Boedi Oetomo sebagai organisasi pendidikan dan kebudayaan. Memilih jalur moderat.
Kongres pertama Boedi Oetomo di Yogyakarta.
Foto
Historia
pengunjung
1.7k

SEKIRA 300 orang memenuhi sekolah pendidikan guru di Yogyakarta. Mereka, sebagian besar priayi, berasal dari Jawa Timur, Jawa Tengah, dan Jawa Barat. Sejumlah bupati juga hadir; lainnya mengirim surat atau utusan. Hadir pula 15 atau 20 perempuan Jawa dan beberapa orang Eropa.

Ini hajatan penting bagi Boedi Oetomo, organisasi yang baru sekira empat bulan terbentuk. Mereka akan menggelar kongres pertama pada 3-5 Oktober 1908.

Wahidin Soedirohoesodo terpilih sebagai ketua kongres –sebelum digantikan Pandji Broto Atmodjo, penghubung dari Pakualaman Yogyakarta, karena kesehatannya menurun. Mulanya Wahidin menggagas agar kongres hanya membahas soal beasiswa namun para delegasi tak setuju.

“Seandainya organisasi baru ini hanya dimaksudkan untuk menyelenggarakan beasiswa,” tulis Akira Nagazumi dalam Bangkitnya Nasionalisme Indonesia: Budi Utomo 1908-1918, “kongres pasti tidak akan pernah menarik minat 300 orang utusan.”

Kongres cukup alot membahas mengenai pendidikan. Kendati menempatkan kebudayaan priayi Jawa pada tempat yang penting, Wahidin menganggap pendidikan Barat atau Belanda dapat menjanjikan kedudukan berpengaruh dalam hierarki tanah jajahan. Hal senada disampaikan Radjiman Wediodiningrat, penasihat kesehatan di Kasunanan Surakarta.

Namun, bagi Wahidin maupun Radjiman, hanya kaum priayi yang berhak mendapatkan pendidikan Barat. Mereka meyakini, bila elite Jawa telah berpendidikan, rakyat jelata akan segera mengikutinya. Bahkan Radjiman berkata: “Ilmu pengetahuan Barat bukan saja tidak perlu tetapi juga tidak masuk akal bagi penduduk pribumi (rakyat jelata, red).”

Pernyataan Radjiman mendapat sambutan riuh dari peserta kongres, yang melontarkan suara dan suitan tanda tak setuju.

Tjipto Sang Pembangkang

Gagasan berseberangan dikemukakan anggota angkatan muda yang diwakili Goenawan, Soetomo, dan Tjipto Mangoenkoesoemo. Goenawan dan Soetomo tidak menyerang pendapat golongan tua. Dengan menunjuk keterbelakangan rakyat jelata, Goenawan menyatakan kebutuhan sekolah-sekolah desa tambahan bagi kaum tani masih lebih penting ketimbang beasiswa untuk priayi. Sementara Soetomo menegaskan pentingnya pendidikan dasar di berbagai bidang.

Suasana kongres memanas ketika Tjipto Mangoenkoesoemo, kakak Goenawan, tampil bicara. Kendati sejalan dengan Wahidin mengenai pendidikan Barat, Tjipto ingin penerapannya untuk seluruh penduduk Hindia Belanda. Tjipto juga membatah penyataan Radjiman yang menganggap pendidikan Barat tidak perlu bagi penduduk pribumi.

Tjipto menilai pendidikan Barat dapat menjadi senjata ampuh untuk menyelamatkan orang Jawa dari kondisi yang mandek akibat hierarki sosial tradisional. Baginya tak ada yang lebih memuakkan kecuali yang disanjung-puja oleh Wahidin, yaitu seni dan sejarah Jawa. “Keduanya oleh Tjipto disebut sebagai harta khusus milik istana raja-raja, yang sama sekali asing bagi rakyat kebanyakan,” tulis Nagazumi.

Tjipto juga menyampaikan keinginanya agar Boedi Oetomo menjadi organisasi politik, sementara mayoritas tak ingin terlibat dalam politik dan memilih jalur pendidikan dan kebudayaan. “Pendirian Tjipto bahwa sebelum persoalan-persoalan kebudayaan dapat dipecahkan terlebih dahulu perlu diselesaikan masalah politik,” tulis Sartono Kartodirdjo dalam Sejarah Pergerakan Nasional Jilid 2. “Kunci untuk mengatasi pelbagai kesukaran adalah aksi politik.”

Gagasan “pendidikan dari atas” diterima secara luas oleh peserta kongres. Sementara usaha Tjipto mendorong agar Boedi Oetomo menjadi organisasi politik gagal. Hadirin terlampau lelah bersidang, sehingga mereka merasa lega ketika seorang anggota muda yang tak diketahui namanya mengusulkan jalan tengah: Boedi Oetomo tampil sebagai organisasi sosial tetapi apabila diperlukan menempuh cara-cara politik untuk mencapai cita-citanya.

 
Terpopuler di Historia 
Komentar anda
Majalah
Laporan Khusus
Majalah Historia Cetak
berikutnya
 
Nomor 33 Tahun 3
Kejahatan Perang Belanda
Kisah ini kami hadirkan bukan untuk mengaburkan batas sikap tentang apa makna menjajah dan dijajah. Kami ingin membahas apa yang..
 
Kongres pertama Boedi Oetomo di Yogyakarta.
Foto
Kongres pertama Boedi Oetomo di Yogyakarta.
Foto