Pilih Bahasa: Indonesia

Lagu-lagu Pemilu

Dari pemilu 1955 sampai pemilu 2014, baru ada tiga lagu mars pemilu.
Ki-ka: Ismail Marzuki, Mochtar Embut, dan Nortier Simanungkalit.
Historia
pengunjung
11.5k

MENJELANG pemilu pertama tahun 1955 diadakan sayembara lagu pemilu. Pemenangnya adalah lagu “Pemilihan Umum” hasil karya bersama Marius Ramis Dajoh (penulis lirik), Ismail Marzuki (melodi dan aransemen), dan GWR Tjok Sinsu (penggubah).

“Setelah dilakukan penyesuaian di sana-sini, lagu tersebut diumumkan secara resmi sebagai lagu pemilihan umum pada 11 April 1953 di Studio RRI Jakarta,” tulis Teguh Esha dalam Ismail Marzuki: Musik, Tanah Air, dan Cinta.

Liriknya: Pemilihan Umum / Kesana beramai / Marilah, marilah saudara-saudara / Memilih bersama para wakil kita / Menurut pilihan, bebas rahasia / Itu hak semua warga senegara / Njusun kehidupan adil sedjahtera.

Selain lagu tersebut, menurut Firman Lubis dalam Jakarta 1950-an Kenangan Semasa Remaja, waktu itu popular pula sebuah lagu yang iramanya diambil dari soundtrack film Anna yang dinyanyikan Silvana Mangano namun liriknya diganti dengan tema pemilu. Anak-anak suka menyanyikannya. “Yang masih saya ingat baitnya ialah Bulan bintang Masyumi / Palu arit PKI / Kepala banteng itu adalah PNI...dst, kata Firman Lubis.

Pada pemilu kedua atau pemilu pertama di masa Orde Baru pada 1971, Mochtar Embut, komponis dan penulis lagu, membuat lagu “Pemilihan Umum” baru. Lagu ini kerap diputar menjelang dan sesudah siaran berita RRI. Liriknya: Pemilihan umum telah memanggil kita / Sluruh rakyat menyambut gembira / Hak demokrasi Pancasila / Hikmah Indonesia merdeka / Pilihlah wakilmu yang dapat dipercaya / Pengemban ampera yang setia / Di bawah Undang-Undang Dasar ’45 / Kita menuju ke pemilihan umum.

Lagu tersebut meraih penghargaan dari Departemen Dalam Negeri, dan digunakan selama enam kali pemilu di masa Orde Baru. Baru pada pemilu 1999, lagu itu diganti. Menurut majalah Gamma, Vol. 1, 1999, komponis dan penulis lagu Nortier Simanungkalit, diminta Lembaga Pemilihan Umum untuk menggubah lagu pemilu yang baru sebagai pengganti lagu karya Mochtar Embut.

“Tawaran itu saya terima, karena saya yakin pemilu merupakan jalan keluar terbaik dari semua problem kita sekarang,” kata Simanungkalit. Apalagi, dia menganggap syair yang ditulis Embut, seperti Pemilihan umum telah memangggil kita / Sluruh rakyat menyambut gembira, terlalu sloganistis. Dia pun menuliskan lirik baru yang lebih tegas, seperti Pilih wakil dalam MPR dan DPR/D pusat dan daerah. “Dan yang paling pokok, jangan ada lagi tipu-menipu seperti dulu,” kata mantan anggota MPR periode 1987-1992 itu.

Kendati diberi waktu sebulan untuk merampungkan lagu baru, hanya dalam waktu sepekan Simanungkalit menyelesaikan lagunya berjudul “Mars Pemilihan Umum” dengan aransemen Vicky Sianipar. Lagu ini kemudian dipakai sebagai mars untuk empat kali pemilu di era Reformasi (1999, 2004, 2009, dan 2014). Liriknya: Pemilihan umum kini menyapa kita / Ayo songsong dengan gempita / Kita pilih wakil rakyat anggota DPD, DPR dan DPRD / Mari mengamalkan Pancasila/Undang-Undang Dasar ‘45.

Memilih presiden dan wakil presiden / Tegakkan reformasi Indonesia / Laksanakan dengan jujur adil dan cermat / Pilih dengan hati gembira / Langsung umum bebas rahasia / Dirahmati Tuhan Yang Maha Esa.

 
Terpopuler di Historia 
Komentar anda
Majalah
Laporan Khusus
Majalah Historia Cetak
berikutnya
 
Nomor 34 Tahun 3
Murba Partai Terakhir Tan Malaka
Pembahasan mengenai Tan Malaka sudah sering dimuat di berbagai media massa. Tak berbilang banyaknya orang membahas bapak republik itu di..
 
Ki-ka: Ismail Marzuki, Mochtar Embut, dan Nortier Simanungkalit.
Ki-ka: Ismail Marzuki, Mochtar Embut, dan Nortier Simanungkalit.