Pilih Bahasa: Indonesia

Gedung De Locomotief Belum Masuk Daftar Bangunan Bersejarah

Pemerintah Kota Semarang keliru mendata bangunan lain sebagai bekas gedung redaksi De Locomotief.
Buku inventarisasi bangunan bersejarah diterbitkan pemerintah Kota Semarang dan Lembaga Penelitian Universitas Diponegoro menyebut kantor harian De Locomotief di Jalan Kepodang Nomor 34, yang saat ini menjadi Kantor Bank Mandiri.
Foto
Historia
pengunjung
1.3k

MESKI berada di kawasan Kota Lama, bangunan eks kantor harian De Locomotief yang baru-baru ini roboh, ternyata tak tercatat dalam daftar inventarisasi bangunan bersejarah yang dilakukan oleh Pemerintah Kota Semarang. Dengan demikian, status bangunan itu belum dilindungi oleh Surat Keputusan Wali Kota Semarang.

Hasil penelusuran Historia menunjukkan, bangunan di Jalan Kepodang Nomor 20-22 Semarang itu tak tercatat dalam dua buku inventarisasi bangunan bersejarah yang diterbitkan pemerintah kota bersama Lembaga Penelitian Universitas Diponegoro. Inventarisasi pertama dilakukan pada tahun 1994-1995. Adapun inventarisasi kedua pada 2006.

Anehnya, di kedua buku itu, kantor harian De Locomotief justru disebut berada di Jalan Kepodang Nomor 34, yang saat ini menjadi Kantor Bank Mandiri. Padahal di lembaran koran De Locomotief tertulis dengan jelas alamat kantor redaksi koran penyokong kebijakan politik etis itu: “N.V. Dagblad De Locomotief van Hoogendorpstraat 20-22 Semarang.” Sampai sekarang, penomoran gedung di jalan yang sekarang bernama Jalan Kepodang itu tidak berubah.

Kasi Tata Tuang dan Lingkungan Hidup Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Kota Semarang, Nik Sutiyani, mengakui adanya kesalahan dalam proses inventarisasi bangunan bersejarah yang dilakukan oleh lembaganya. Dia berjanji akan merevisi kesalahan itu dan memasukkan bangunan lama di Jalan Kepodang 20-22 ke dalam daftar inventarisasi.

“Kalau ada kesalahan itu wajar, karena data tentang bangunan lama di Semarang sangat minim. Yang penting kita akan terus merevisi dan menambah daftar bangunan bersejarah secara berkala,” ujar Nik.

 
Terpopuler di Historia 
Komentar anda
Majalah
Laporan Khusus
Majalah Historia Cetak
berikutnya
 
Nomor 33 Tahun 3
Kejahatan Perang Belanda
Kisah ini kami hadirkan bukan untuk mengaburkan batas sikap tentang apa makna menjajah dan dijajah. Kami ingin membahas apa yang..
 
Buku inventarisasi bangunan bersejarah diterbitkan pemerintah Kota Semarang dan Lembaga Penelitian Universitas Diponegoro menyebut kantor harian De Locomotief di Jalan Kepodang Nomor 34, yang saat ini menjadi Kantor Bank Mandiri.
Foto
Buku inventarisasi bangunan bersejarah diterbitkan pemerintah Kota Semarang dan Lembaga Penelitian Universitas Diponegoro menyebut kantor harian De Locomotief di Jalan Kepodang Nomor 34, yang saat ini menjadi Kantor Bank Mandiri.
Foto