Pilih Bahasa: Indonesia

Dialog Kebudayaan

Setiap kebudayaan mengalami penetrasi dari kebudayaan lain, kecuali kebudayaan yang sangat terpencil bisa berlagak dirinya otentik.

Foto
Historia
pengunjung
7.3k

KITA mengenal Polemik Kebudayaan pada 1930-an. Namun, dalam sejarah, dialog kebudayaan dengan beragam bentuk dan intensitas sudah terjadi jauh sebelumnya. Menurut sejarawan Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Taufik Abdullah, Nusantara terlibat dalam dinamika kebudayaan “internasional” sejak masa-masa awal abad Masehi.

Intensitas hubungan bersifat “internasional” terjadi pada masa Sriwijaya. Sumber Tiongkok menyatakan Sriwijaya pada abad ke-7 menjadi pusat pengetahuan Buddhisme, selain Nalanda di India. Menjelang tampilnya Majapahit, Buddhisme kian tergeser oleh Hinduisme. “Kebudayaan yang kekurangan dewa telah digantikan oleh kebudayaan yang dihuni oleh dewa-dewa yang mewakili segala cabang kehidupan,” kata Taufik Abdullah dalam seminar bertema “Cross Cultural Fertilization: Sebuah Strategi Kebudayaan” di Universitas Paramadina, 28 Februari lalu.

Pembicara lain adalah budayawan Nirwan Ahmad Arsuka dan wartawan senior St. Sularto, dipandu ketua Nabil Society sekaligus dosen Falsafah dan Agama Universitas Paramadina, Aan Rukmana.

Di masa ini berbagai corak dialog kebudayaan terjadi. Penerjemahan, yang lebih sering bersifat penyaduran, serta pengolahan kembali sastra, pemikiran filsafat, dan renungan keagamaan dari anak benua India kian semarak. Bahasa Sanskerta menjadi diglosia –bahasa milik bersama– sambil asyik dengan bahasa lokal. Di masa inilah Mahabharata dan Ramayana bukan saja diterjemahkan tapi mengalami proses “Javanisasi” dan dijadikan sumber kreativitas dalam memasuki alam pemikiran dan fantasi kultural yang baru.

“Masa kejayaan politik adalah pula zaman ketika sekian banyak tulisan asli dan saduran dihasilkan,” kata Taufik. “Begitulah pengaruh yang dikatakan bersifat ke-India-an (Indianized atau hindouis ) telah membentuk lapisan fundamental dalam proses pertumbuhan kebudayaan.”

Akhir abad ke-13 Majapahit lahir di ujung timur Jawa. Pada masa ini pula kesultanan Samudra Pasai memainkan peran di Sumatra bagian utara, yang memastikan penyebaran Islam dimulai. Walaupun pernah, sebagaimana ditulis Hikayat Raja-raja Pasai, Pasai dikalahkan Majapahit, proses penyebaran Islam tak terhenti. Terbukti banyak kesultanan berdiri. Muncul pula kegairahan penerjemahan naskah agama, sastra, filsafat, hingga sejarah, dari bahasa Arab dan Persia.

Abad ke-16 dan sesudahnya boleh dikatakan masa intensitas penyebaran Islam serta pemikiran dan sastra bernuansa Islami. Sejak masa ini pula kepulauan Nusantara, termasuk Filipina, mulai dirangkai oleh berbagai jaringan ingatan kolektif. “Inilah jaringan yang memperlihatkan betapa wilayah-wilayah yang mengalami proses Islamisasi merasa ‘berhutang’ pada daerah lain,” kata Taufik.

Pasai memang mengalami Islamisasi langsung dari Syekh Ismail (Arab). Tapi wilayah lain selalu melihat daerah lain sebagai pengirim “sepotong ayat” ke kehidupan mereka. Orang Makassar selalu ingat dengan Minangkabau, sedangkan penduduk dari daerah ini tak lupa dengan Aceh yang dianggap sebagai peletak dasar dari tradisi surau. Bima tetap mengingat seorang ulama Minangkabau yang dikirim kerajaan kembar Goa-Tallo. Orang Makassar asyik menyebar Islam ke seberang laut dan ke utara ke wilayah Bugis, Bone, dan lain-lain. Ternate, yang mendapat inspirasi Islam lewat Makassar dan Giri, seperti halnya Tanah Hitu (Ambon), menjalankan dakwah ke Gorontalo. Karena meminta bantuan pada Demak, yang menggantikan Majapahit sebagai pusat kekuasaan baru, Banjarmasin pun menyatakan diri sebagai kesultanan Islam. Begitu seterusnya.

Ketika tiba pada akhir abad ke-16, Belanda harus menghadapi persaingan dengan kekuatan Barat lain dan kerajaan-kerajaan Nusantara. Namun Belanda akhirnya berhasil menyatukan wilayah yang disebutnya Hindia Belanda. “Maka sejak itu bermulalah dengan agak serius, meskipun sifat pelit tidak terhindarkan, masa pengenalan kebudayaan dan terutama ilmu pengetahuan Barat dengan lebih serius,” tegas Taufik.

Puncak dari usaha ini baru terjadi pada 1900 dalam bentuk Politik Etis. Sekolah-sekolah Barat didirikan. Lahirlah kaum intelegensia berpendidikan modern yang kemudian menantang pandangan kaum literati yang merenungkan dan menjaga persambungan dengan kejayaan kultural. Untuk menghadapi kritik kaum intelegensia, kaum literati menghelat Kongres Perkembangan Kebudayaan Jawa pada Juli1918. Dalam kongres, yang ironisnya memakai bahasa Belanda, mereka menolak segala hal yang membayangkan kemodernan yang dianggap sebagai pengingkaran terhadap nilai luhur budaya bangsa.

Perdebatan antara idealisasi “warisan kebudayaan” yang dikatakan otentik dan orientasi baru yang ingin memasuki alam pemikiran modern berlangsung selama 1910-an dan 1920-an. Pengaruh kaum literati dalam pertarungan wacana dan ideologis kian tersudut. Tapi di masa itu pula kaum intelegensia berusaha memahami kekuatan dan kelemahan “warisan nenek moyang” serta manfaat dan mudarat “penetrasi kultural Barat”.

“Dalam suasana inilah dan ketika para tokoh terpenting dari pergerakan nasionalis radikal seperti Sukarno, Hatta, Sjahrir, dan sebelumnya Tan Malaka, telah dibuang atau tidak dimungkinkan tinggal di tanah air sendiri, Polemik Kebudayaan terjadi,” kata Taufik.

Menurut Nirwan Ahmad Arsuka, Polemik Kebudayaan yang terkenal pada 1930-an meletup karena pihak-pihak yang bertukar pikiran yakin bahwa kebudayaan sangat penting dalam kehidupan dan hari depan sebuah masyarakat. “Para cendekiawan cemerlang itu bersilang pendapat terutama pada pokok soal tentang orientasi budaya yang perlu dipilih buat bangsa yang sedang diimpikan bersama itu,” ujar Nirwan.

Dengan gaya berbeda-beda, mereka cenderung melihat bahwa “bangsa baru” yang sedang dalam pertumbuhan sesungguhnya adalah kumpulan dari kesatuan-kesatuan etnis yang masing-masing mempunyai kisah panjang tentang perbenturan, perubahan, dan peningkatan kebudayaan. “Sudah lebih dari seribu tahun, sebagian, jika bukan kesemuanya, wilayah dari kepulauan Nusantara ini telah terlibat dalam dinamika peradaban global. Berbagai pengalaman kultural, politik, dan ekonomi telah dialami dalam pertemuan dan perbenturan kebudayaan ini,” kata Taufik.

Ada perbenturan dengan dunia luar. Tapi tak kalah intensnya pertemuan dan persaingan dengan wilayah-wilayah yang kemudian –ketika perasaan nasionalisme menjadi bagian dari struktur kesadaran– menjadi bagian dari kesatuan yang disebut “tanah air”.

 
Terpopuler di Historia 
Majalah
Laporan Khusus
Majalah Historia Cetak
berikutnya
 
Nomor 34 Tahun 3
Murba Partai Terakhir Tan Malaka
Pembahasan mengenai Tan Malaka sudah sering dimuat di berbagai media massa. Tak berbilang banyaknya orang membahas bapak republik itu di..
 
Komentar anda

Foto

Foto