Pilih Bahasa: Indonesia

Keistimewaan Candi Zaman Majapahit

Candi berfungsi sebagai monumen sejarah dan eksistensi raja-raja terdahulu.
Sampul buku "Keistimewaan Candi-candi Zaman Majapahit" karya Agus Aris Munandar.
Historia
pengunjung
9.7k

BANGUNAN candi pada masa Hindu Budha di Jawa Timur, khususnya era Kerajaan Majapahit memiliki keistimewaan yang berbeda dari masa sebelumnya. Dari segi fungsi, misalnya. Candi pada era Jawa Tengah lebih dikenal sebagai kuil pemujaan. Sedangkan pada periode Jawa Timur, candi berkaitan dengan ritus pemujaan leluhur, candi berfungsi sebagai tempat pendharmaan, dan wadah untuk mengenang raja yang sudah berpulang.

“Dari pembangunan candi-candi Majapahit ini kita mengetahui adanya raja sponsor. Raja yang sudah mangkat, 12 tahun kemudian oleh keturunan yang menggantikan akan dibuatkan candi pemujaannya,” jelas Agus Aris Munandar, guru besar arkeologi Universitas Indonesia, dalam bedah bukunya Keistimewaan Candi-candi Zaman Majapahit, di Fakultas Ilmu Pengetahuan Budaya, Universitas Indonesia, Depok, Jawa Barat, Kamis (9/6).

Agus menegaskan bahwa candi bukanlah tempat untuk menguburkan abu jenazah. Dengan konsep pendharmaan, candi berfungsi sebagai monumen sejarah dan eksistensi raja-raja terdahulu.

Keistimewaan candi dari masa Majapahit ini juga berkaitan dengan wilayah. Misalnya, pada peninggalan yang terdapat di wilayah Gunung Penanggungan, tempat pemujaan lazim ditemukan dalam bentuk punden berundak.

“Jadi menyesuaikan dengan kondisi kemiringan lingkungan,” kata Agus. Yang menarik adalah Punden Kendalisodo atau Kepurbakalaan 65 yang berdiri persis di tebing yang sangat terjal. “Dulu semakin sulit membangun dan mencapai bangunan suci, artinya ibadahnya semakin dalam. Mungkin begitu,” ujar dia.

Sementara itu, LG Saraswati Putri, dosen filsafat Universitas Indonesia, mengatakan bahwa pembangunan candi sebenarnya selalu mempertimbangkan aspek lingkungan hidup. “Ketika mengetahui soal ini saya jadi ingat fenomenologi lingkungan hidup,” lanjutnya.

Menurut Saraswati, konsep pembangunan candi dapat dijelaskan dengan pemikiran filsuf Jerman, Martin Heidegger, yang diangkat dari ceramahnya berjudul “Building, Dwelling, Thinking” (Membangun, Menghidupi, dan Berpikir). Berdasarkan pemikiran Heidegger, membangun selalu berkaitan dengan identitas si pembangun. Adapun identitas ini selalu terproyeksi ke masa depan.

“Jadi kita membayangkan nenek moyang kita membangun ini bukan untuk alasan pragmatis aja. Khususnya di masa Majapahit ada kecerdasan dalam memahami tata ruang dengan teknologi yang sederhana,” paparnya.

Berdasarkan teori Heidegger, lanjut Saraswati, dalam bangunan sesungguhnya ada “kehidupan”. Artinya, ketika membangun manusia akan menciptakan suatu kosmologi. “Misalnya di wilayah situs candi di Trowulan. Kita bisa memahami itu menjadi suatu kosmologi. Di mana tradisi keagamaannya tak bisa dipisahkan dari bagaimana mereka hidup sehari-hari,” terangnya. Jadi, itu menjadi suatu keteraturan yang membuat manusia tidak hanya membangun untuk saat ini. Namun, juga proyeksi yang akan diwariskan kepada keturunannya.

Hal itu juga yang menurut Saraswati membuat proses pembangunan candi begitu rumit. Itu termasuk mempertimbangkan keadaan ekosistem lahan pembangunan. Dalam hal ini biasanya dilihat dari tingkat kesuburan lahan. “Jadi candi ini juga bisa menjadi pertanda wilayah subur di wilayah Jawa Timur. Ini menarik untuk dikaji lagi,” ungkapnya.

 
Terpopuler di Historia 
Komentar anda
Majalah
Laporan Khusus
Majalah Historia Cetak
berikutnya
 
Nomor 33 Tahun 3
Kejahatan Perang Belanda
Kisah ini kami hadirkan bukan untuk mengaburkan batas sikap tentang apa makna menjajah dan dijajah. Kami ingin membahas apa yang..
 
Sampul buku "Keistimewaan Candi-candi Zaman Majapahit" karya Agus Aris Munandar.
Sampul buku "Keistimewaan Candi-candi Zaman Majapahit" karya Agus Aris Munandar.