Pilih Bahasa: Indonesia

Tarian Penanda Singgasana Sultan

Karya tari biasanya menandai satu pemerintahan sultan di Yogyakarta. Bagaimana proses penciptaannya?
 
Bambang Pudjasworo memperagakan tari Golek Menak dalam "Golek Menak dalam Belantara Modernitas, Sarasehan dan Pentas Tari Pastha Anglari Pasthi," di Bentara Budaya Jakarta, Kamis 19 Oktober 2017.
Foto
Historia
pengunjung
534

WAYANG Wong Menak diciptakan sebagai salah satu penanda pemerintahan Sri Sultan Hamengku Buwono IX. Dramatari istana Jawa ini memberikan identitas budaya pada masa dia menjadi sultan di Keraton Yogyakarta.

Dosen seni tari Institut Seni Indonesia, Yogyakarta, Bambang Pudjasworo mengatakan, ketika naik takhta pada 1941, Sri Sultan HB IX merasa perlu adanya sebuah pembeda. "Karena (tari, red) bedaya, serimpi setiap sultan pasti bikin," ujar Bambang dalam acara “Golek Menak dalam Belantara Modernitas, Sarasehan dan Pentas Tari Pastha Anglari Pasthi,” di Bentara Budaya Jakarta, Kamis (19/10).

Tidak sama halnya dengan penciptaan dramatari. Wayang Wong misalnya, diproses sangat lama, dari Sultan HB I sampai HB III. Mereka masih memanggil kelompok penari dari desa untuk menunjukkan gerakan tari Wayang Wong. Naskah cerita Wayang Wong ditulis dalam bentuk Serat Kandha pada pemerintahan HB V. Bentuk Wayang Wong diselesaikan pada masa Sultan HB VII. Namun, kostum dan karakternya masih belum berkembang dan disempurnakan pada masa Sultan HB VIII.

"Sudah sampai puncaknya. Sultan HB IX tidak punya apa-apa. Nanti hanya jadi pelanjut, makanya dia ambil Wayang Menak,” kata Bambang.

Sumber materi dramatik tarian diambil cerita Menak, yaitu kisah lahirnya Amir Hamzah, paman Nabi Muhammad Saw. “Rasul waktu itu belum lahir. Amir Hamzah penganut ajaran Ibrahim menjadi penjaga Ka’bah. Amir Hamzah ingin menegakkan kebenaran sesuai ajaran Ibrahim, mengislamkan orang kafir yang menyembah berhala,” ujar Bambang.

Bambang menjelaskan, cerita Menak telah lebih dulu populer di tengah masyarakat sebagai sastra lisan. Ini yang membuat Sunan Kudus menciptakan Wayang Golek Menak untuk syiar agama.

Tampaknya cerita Menak ini kemudian menjadi sumber inspirasi Sultan HB IX menciptakan drama tari yang beda dari yang pernah diciptakan kakek atau ayahnya,” kata Bambang.

Diciptakan mulai 1941, Sultan HB IX mengundang Ki Widiprayitno, dalang Wayang Golek Menak dari Sentolo, Kulon Progo. Ki Widiprayitno diundang untuk memperagakan kepiawaiannya mendalang Wayang Golek Menak di Bangsal Ksatriyan, Keraton Yogyakarta. Pertunjukan disaksikan oleh Sultan IX bersama para ahli tari Keraton.

“Ketika itu proses belum sampai selesai. Wujud sudah, tapi sebenarnya hanya eksperimentasi. Berhenti karena situasi politik. Da (Sultan HB IX, red) pindah ke Jakarta. Kerja di Jakarta,” jelas Bambang.

Meski sudah diciptakan satu dramatari baru di keraton, sultan tak puas. Empat puluh lima tahun kemudian dia meminta agar gerak tari, gendhing, kostum, dan karakterisasi peran Wayang Golek Wong Menak disempurnakan.

Bambang mengatakan tari Wayang Wong Menak ini menjadi pembaruan luar biasa dalam tradisi seni tari keraton. Dari sisi koreografi, tarian ini beda dengan Wayang Wong. Wayang Wong biasa menampilkan koreografi yang sangat formal. Pun laku gendhing yang sudah pakem. Sementara Wayang Wong Menak lebih mengacu pada penyajian Wayang Topeng. Ada kebebasan tertentu dalam geraknya.

Keraton kan nggak punya tradisi topeng makanya ambil dari tradisi pedalangan topeng. Cocok ini buat menak,” terang Bambang.

Dalam tari Menak ini, terkadang penari bisa berekspresi lebih bebas. Padahal dalam gerak tari Wayang Wong, hanya tokoh raksasa dan kera yang diperbolehkan.

Sulit Dipelajari

Kini tari Menak jarang dipelajari, berbeda dengan tari Wayang Topeng. Untuk belajar tari Menak, dasar koreografi penari haruslah kuat. “Ini yang mungkin bikin enggan,” tegasnya.

Ketika penari masih belajar tarian dasar, ia biasanya belum boleh belajar menarikan Menak. Pasalnya gerakan dalam tarian Menak akan mengubah karakter tubuh. Misalnya, jika lebih dulu mempelajari tari Menak baru kemudian menarikan Serimpi, gerakannya akan terpengaruh gaya Menak.

“Tunggu tubuh mapan. Tarine malah dadi rusak (tarinya malah jadi rusak, red),” jelas Bambang.

Meskipun demikian, menurut Bambang bisa saja diciptakan koreografi sederhana untuk belajar menarikan Menak. Sayangnya, ini belum dilakukan. “Kalau tari menuju Serimpi sudah ada. Untuk Bedaya sudah ada juga,” kata Bambang.

Sementara dalam hal pengembangan, meski lahir dari keraton, tidak menutup kemungkinan untuk itu. Bambang pun merujuk pada pidato yang diucapkan Sultan HB IX ketika naik takhta. Katanya, takhta untuk rakyat. Itu artinya, simbol kekuasaan sultan bisa juga dimiliki rakyat, termasuk tarian yang diciptakannya.

Pada masa HB VII tari istana hanya boleh dipelajari kalangan istana yang kemudian oleh Tedjakusuma dibawa keluar istana untuk diajarkan luas, meski tetap tak keluar dari pakem istana," lanjutnya.

Namun, pada perkembangan selanjutnya tarian istana tidak jadi milik istana saja. Artinya, karya seni istana bisa dipelajari oleh masyarakat umum. Jika begitu, masyarakat bisa berkreasi dan mengintepretasikan kesenian istana. “Ini sudah terjadi pada tarian klasik istana yang non menak. Ini sudah banyak dibuat kreasi baru,” ucap Bambang.

Nungki Kusumastuti, pegiat seni, mengungkapkan perubahan yang dikerjakan Sultan HB IX bisa saja dianggap karya kontemporer pada masanya. Meski begitu tarian ini tetap berangkat dari sebuah tradisi.

Kini, tari Menak sudah berumur 75 tahun dan bisa dianggap tari tradisional. Sementara semangat berkreasi tarian klasik dalam kesenian, menurutnya tak bisa dihindari. Dia pun berharap dengan teknologi versi asli tari Wayang Wong Menak bisa didokumentasilan dengan baik. “Siapa tahu 10 tahun mendatang ada keinginan untuk membongkar kembali. Kalau direkam suatu saat bisa dibongkar dan masih ada (dokumentasinya, red),” ujar Nungki.

 
Terpopuler di Historia 
Komentar anda
Majalah
Segera Terbit
 
Nomor 37 Tahun IV
Riwayat Syariat di Nusantara
Seiring berkembangnya komunitas muslim di Nusantara sebagai dampak arus perdagangan pada abad ke-13, jejak-jejak penerapan hukum Islam mulai bisa terlacak...
 
Bambang Pudjasworo memperagakan tari Golek Menak dalam "Golek Menak dalam Belantara Modernitas, Sarasehan dan Pentas Tari Pastha Anglari Pasthi," di Bentara Budaya Jakarta, Kamis 19 Oktober 2017.
Foto
Bambang Pudjasworo memperagakan tari Golek Menak dalam "Golek Menak dalam Belantara Modernitas, Sarasehan dan Pentas Tari Pastha Anglari Pasthi," di Bentara Budaya Jakarta, Kamis 19 Oktober 2017.
Foto