Pilih Bahasa: Indonesia

Sejarah Awal Label Halal

Awalnya, makanan yang diberi label justru yang haram: mengandung babi.
Historia
Historia
pengunjung
18.2k

Majelis Ulama Indonesia (MUI) tengah menjadi sorotan. Pasalnya, MUI mengeluarkan pernyataan sikap terkait perkataan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama yang menyinggung surat al-Maidah ayat 51. MUI menilai perkataan Ahok saat kunjungan kerja di Kepulauan Seribu masuk kategori menghina Alquran dan ulama.

Khalayak terbelah antara mendukung dan menentang MUI. Mereka yang tak sepakat membongkar berita-berita lama yang kurang sedap terkait MUI dan menebarkannya di lini massa. Salah satunya soal fulus yang dihimpun MUI dari sertifikasi halal. MUI dinilai tidak transparan karena dana fantastis mencapai triliunan itu tak bisa diaudit.

Dalam situs resmi Lembaga Pengkajian Pangan Obat-obatan dan Kosmetik (LPPOM) MUI, halalmui.org, disebutkan LPPOM MUI didirikan pada 6 Januari 1989 untuk melakukan pemeriksaan dan sertifikasi halal. Badan ini dibentuk setelah kasus lemak babi di Indonesia yang meresahkan masyarakat pada 1988. Pemerintah meminta MUI berperan dalam meredakan masalah tersebut. Maka, berdirilah LPPOM.

Namun, penanganan label halal pada makanan sebenarnya telah dilakukan belasan tahun sebelum LPPOM didirikan. Hal ini diungkapkan Sunarto Prawirosujanto, dirjen Pengawasan Obat dan Makanan Kementerian Kesehatan. Dia menyatakan penanganan label halal sudah dimulai dengan Surat Keputusan Menteri Kesehatan No. 280/Men.Kes/Per/XI/1976 tanggal 10 November 1976 tentang Ketentuan Peredaran dan Penandaan pada Makanan yang Mengandung Bahan Berasal dari Babi.

“Konsep SK diajukan kepada Menteri Kesehatan yang waktu itu dijabat oleh almarhum Prof Dr. GA Siwabessy. Almarhum langsung menyetujuinya walaupun almarhum beragama Kristen,” kata Sunarto dalam biografinya, Rintisan Pembangunan Farmasi Indonesia.

Peraturan ini, kata Sunarto, mengharuskan semua makanan dan minuman yang mengandung unsur babi ditempeli label bertuliskan “mengandung babi” dan diberi gambar seekor babi utuh berwarna merah di atas dasar putih. Bekerjasama dengan Gabungan Pengusaha Makanan dan Minuman Seluruh Indonesia (GAPMMI), label dibagikan secara cuma-cuma pada perusahaan yang memerlukan.

Mengapa yang dikasih label malah makanan yang mengandung babi?

“Pertimbangannya waktu itu ialah bahwa 99 persen makanan dan minuman yang beredar di Indonesia adalah halal,” kata Sunarto. “Jadi lebih praktis mengamankan yang 1 persen yang tidak halal itu dulu, termasuk makanan di restoran dan hotel.”

Namun, lanjut Sunarto, perusahaan yang ingin mencantumkan label halal boleh saja asal bertanggung jawab. Kendati waktu itu belum ada undang-undang khusus yang mengatur hal itu, perusahaan yang menyebutkan produknya halal namun terbukti tidak halal dapat dituntut sebagai penipuan sesuai undang-undang yang ada.

Selain itu, sambil menunggu peraturan labelisasi halal yang akan makan waktu, Sunarto mengusulkan agar perusahaan yang yakin produknya tidak mengandung bahan hewani atau alkohol diberi kelonggaran untuk mencantumkan label “tidak mengandung bahan hewani dan alcohol”. “Dengan demikian 90 persen persoalan sudah bisa diatasi,” kata Sunarto.

Sepuluh tahun kemudian, pencantuman label halal baru secara resmi diatur dengan Surat Keputusan Bersama Menteri Kesehatan dan Menteri Agama No. 427/Men.Kes/SKB/VIII/1985 dan No. 68 tahun 1985 tentang Pencantuman Tulisan “Halal” pada Label Makanan. Dalam peraturan yang diteken pada 12 Agustus 1985 ini, yang membuat label halal adalah produsen makanan dan minuman setelah melaporkan komposisi bahan dan proses pengolahan kepada Departemen Kesehatan.

Pengawasan dilakukan oleh Tim Penilaian Pendaftaran Makanan Deirektorat Jenderal Pengawasan Obat dan Makanan Departemen Kesehatan. Dalam tim ini terdapat unsur dari Departemen Agama.

MUI sendiri baru terlibat dalam menangani labelisasi halal setelah dibentuknya LPPOM pada 1989.

 
Terpopuler di Historia 
Komentar anda
Majalah
Laporan Khusus
Majalah Historia Cetak
berikutnya
 
Nomor 33 Tahun 3
Kejahatan Perang Belanda
Kisah ini kami hadirkan bukan untuk mengaburkan batas sikap tentang apa makna menjajah dan dijajah. Kami ingin membahas apa yang..
 
Historia
Historia